Dorongan Mengharumkan Agama dan Bangsa

Dorongan Mengharumkan Agama dan Bangsa

by Ari Wijaya

Enang Noerman Fachjar, sering dipanggil Aciel. Dia adalah teman sebangku saya saat SMA. Kini ia menjabat sebagai Regional Quality Assurance Director – Asia Pacific di Barry Callebaut, sebuah  perusahaan multi nasional asal Swiss. Perusahaan ini adalah penghasil biji coklat dan bubuk coklat terbesar di dunia.

Sebagai salah seorang executive muda asal Indonesia yang mendunia, Aciel dikenal ahli dalam bidang Quality Management & Food Safety. Menjadi pembicara utama dalam forum internasional sudah menjadi langganannya. Tentu saja hal ini membanggakan sekaligus memberikan inspirasi bagi saya.

Alumnus ITB ini menceritakan pengalamannya saat bergabung dengan perusahaan multi nasional. Beberapa kali pula ia berhasil menduduki posisi kunci. Dari penuturannya dapat disimpulkan bahwa untuk bisa bersaing dan menjadi orang pilihan berkelas dunia diperlukan beberapa hal yaitu sebagai berikut:

  1. Kita harus menjadi yang terbaik di area yang kita geluti. Tanpa kompetensi, akan sangat sulit untuk bersaing.
  2. Komunikasi sangat penting untuk memastikan orang lain bisa memahami pola pikir kita. Secara lisan maupun tulisan.
  3. Kerja sama. Kita harus mau dan mampu bekerja sama dengan sejawat, lintas fungsi, maupun orang di luar organisasi.
  4. Satu suatu initiative/pekerjaan dapat dimulai dan dituntaskan ketika kita punya komitmen.
  5. Perlu semangat dan tindakan yang ajeg agar tugas yang diberikan dapat diselesaiakan dengan tuntas.

Aciel menambahkan, gabungan antara kompetensi, komunikasi dan kerjasama akan menumbuhkan kepercayaan yang sangat dibutuhkan dalam menuntaskan suatu pekerjaan. Plus ditambah kerja keras dan sifat tidak gampang menyerah.

Bagaimana jika bersaing dengan insan unggul lainnya di luar negeri? Ternyata Pak Direktur ini selalu membawa misi pribadi :

“Saya niatkan karsa dan karya saya untuk menjaga dan membawa nama baik agama dan bangsa”.

Masya Allah!

Saya merinding membaca penuturannya.

Dorongan itu yang membuatnya terus mencetak berprestasi. Ia secara tidak langsung ingin menyampaikan bahwa inilah wajah Indonesia.

Suka atau tidak, Islam dan Indonesia sering dikonotasikan miring. Negative for whatever reasons. Oleh karenanya, ia merasa berkewajiban untuk bekerja sebaik mungkin. Itu tak lain untuk menunjukkan bahwa seorang muslim bisa berkerja secara profesional, disiplin, reliable, trusted dan competence.

Selain itu sebagai bangsa Indonesia, Enang Fachjar, bisa menunjukkan bahwa Indonesia di negeri lain bukan dikenal hanya karena tenaga pembantu, sopir, tukang bangunan. Tapi, banyak juga profesional yang berkualitas, berkelas dunia.

Selain itu, ia juga berharap bisa memberikan inspirasi.

Ia mengirim pesan sangat tegas kepada teman-teman di Indonesia. Utamanya anak muda. Kita sejajar dengan mereka, pekerja di luaran sana. Asal kita menempa diri.

Ya, dan itu harus dimulai!

Kisah inspiratif ini dan beberapa lagi lainnya, insya Allah akan hadir dalam buku yang sedang memasuki tahap editing. Semoga tidak ada halangan yang berarti. Harapannya, bisa terbit dan hadir di hadapan sabahat pada Agustus 2018 nanti.

Mohon doanya.

Semoga karya tak seberapa ini dapat menginspirasi anak muda Indonesia.

 

 

Merajut Asa

Merajut Asa

by Ari Wijaya

 

Sebuah sunatullaah juga, saat ada kejadian, ada yang merespon ada yang tidak. Cuek bebek. Seperti era perubahan yang kita rasakan saat ini. Dunia seakan tanpa sekat-sekat lagi. Melihat fenomena ini, reaksi pun beragam. Ada yang menyesuaikan. Ikut perubahan.  Tak jarang yang membuat aksi jauh lebih cepat dari laju perubahan. See the unseen things.

 

Saya beri catatan India yang sangat mencolok saya contohkan. Beberapa nama besar tercatat memimpin perusahaan berkelas dunia. Belum lagi China, sebagai gambaran saja, mahasiswa dan pelajar China yang sedang belajar di Australia tercatat 150 ribu lebih. Mereka mulai merajut asa. Di samping menggali ilmu pengetahuan, juga menanam benih jejaring. Bukan rahasia lagi, jaringan ikatan alumni salah satu pendorong kesuksesan berbisnis. Silaturahim memang membawa keberkahan dan pembuka pintu rezeki.

Tak heran, jika lulusan berkebangsaan Cina juga merambah ke berbagai perusahaan di dunia.

 

Philipina, mereka banyak mengusai bidang kepariwisataan. Beberapa hotel besar di Dubai, Uni Emirates Arab dijejali tenaga terampil dari Filipina. Mereka membuka Tourism & Hospitality Training Center.

 

Saya menyebut warga negara di beberapa negara tersebut memiliki kesadaran bersaing. Kesadaran itu terasa sangat kuat.

 

Bagaimana dengan kita? Mampukah kita merajut mimpi itu lagi? Saya kok, yakin, kita mampu.

 

Anda mau bersama mewujudkannya?

Mari merajut asa bersama.

Ingin tahu lebih jauh ?

Insya Allah akan terbit buku terkait bagaimana memenangkan persaingan, pada bulan Agustus 2018.

Mohon doanya agar tidak ada kendala berarti dalam prosesnya.

Undangan Spesial

Pernah menerima undangan dari saudara ? Sahabat ? Rekan kerja?

Saya yakin, jawaban yang banyak keluar adalah : sering.

Saya pun pekan lalu menerima undangan.

Surprised ! Sekaligus senang dan bangga.

Betapa tidak, undangan ini dari sahabat yang mengabdi dan melayani sebagai tenaga pendidik di Universitas Brawijaya. Semasa jadi mahasiswa, kami pernah bersama mengembangkan laboratorium.  Pengajar pengganti hingga ke kota lain, saat dosen utama berhalangan. Tak jarang punya kegiatan kampus bareng. Setelah lulus, kami menjalani profesi berbeda. Ia jadi dosen. Ia masih saja seperti yang dulu. Aktif, gemar membuat penelitian, suka membantu, dan sangat terbuka. Saking aktifnya, ia termasuk yang terlambat mengambil studi lanjut. Tak lain, karena semangat melayani orang lainnya yang tinggi. Hingga lupa bahwa masih ada satu jenjang pendidikan lagi yang mesti ditempuh untuk menjadikannya punya kesempatan menjadi guru besar. Salah satu capaian yang diidamkan banyak dosen. Beberapa tahun yang lalu, ia banting stir sejenak. Mengambil program doktoralnya. Meski tetap saja, tangannya tak bisa diam. Banyak sudah yang dilakukannya.

Itulah undangan yang membuat rasa ini nano-nano kayak permen. Undangan turut menjadi saksi : Ujian Terbuka Disertasi.

Ya, sahabat saya ini, insya Allah akan menyandang gelar Doktor Teknik Mesin.

Selamat dan sukses, kawan!

Sayang sekali, saya tidak berkesempatan hadir.  Mohon maaf, kali ini saya melewatkan salah satu momen penting dalam hidupmu.

Doa saya dan keluarga menyertai langkahmu. Semoga semakin manambah semangat dan daya jangkaumu untuk bisa lebih bermanfaat kepada orang lain.

Teruslah berkarya, berbagi dan melayani! Itu sudah menjadi DNAmu!
#jangankasihkendor

 

Tribute to :

Sugiarto, ST.,MT.

Dosen Teknik Mesin Universitas Brawijaya

Menggali yang Tersembunyi

Menggali yang Tersembunyi

by Ari Wijaya

 

Malam itu kami ngobrol santai tapi serius. Saat itu ada salah seorang rekan yang harus dirawat di rumah sakit. Kami bergantian menjaga. Yoyok teman sekosnya bersama saya, kala itu yang berkesempatan menjaga. Saya sering main dan numpang tidur di kos mereka saat ada jeda kuliah. Saat jadwal kuliah ada dua dan berjauhan, kelas pagi dan sesi siang setelah dhzuhur, biasanya saya tidak pulang ke rumah. Hemat ongkos. Saya mampir tempat kos mereka.

 

Yoyok ini salah satu mahasiswa yang punya potensi terkena degradasi saat evaluasi tahap pertama. Ada aturan, jika mahasiswa tidak mencapai IPK (Indkes Prestasi Kumulatif) minimal 2,0 (dua koma nol) pada akhir semester IV, maka dengan terpaksa mahasiswa tersebut terkena DO (drop out). Tidak bisa melanjutkan kuliah lagi di kampus yang sama. Yoyok masuk daftar ini. Malam itu saat ada kesempatan berduaan, saya mencoba menguatkan semangat dan daya juangnya.

 

“Aku ini nggak semangat kuliah. Kampus ini bukan pilihan utamaku,” keluh Yoyok ditengah obrolan kami.

 

Yoyok menuturkan bahwa ia sempat berpikir untuk mencari kampus lain sesuai pilihan hatinya. Semester 2 ia mencoba di Bandung. Ketika kuliah sudah berjalan 4 semester, ia juga mencoba di Denpasar. Jurusan yang ia minati adalah Seni Rupa & Desain. Namun restu orang tua tak pernah ia peroleh. Saat tahun ketiga kuliahnya di Teknik Mesin, saat mau mencoba lagi, barulah ia sadar. Terlalu besar kerugiannya. Segi waktu, umur dan juga biaya.

 

“Ya, tapi kan takdirnya sudah begitu. Niat untuk pindah ada. Tapi restu orang tua patut jadi pertimbangan. Brawijaya kayaknya sudah menjadi jalan. Bukan pilihan yang jelek. Kalau mau pindah lagi, biaya juga lebih besar. Belum lagi harus mengulang. Banyak yang hilang,” saya coba memberi pertimbangan atas kegundahannya itu.

 

Yoyok sebenarnya punya kemampuan unik. Lain dari pada yang lain. Literasi komputernya melebihi yang lain. Penguasaan Bahasa Inggrisnya juga di atas rata-rata. Setidaknya pembandingnya adalah saya sendiri. He..he..he..

 

Saya mencoba menggali lebih jauh kelebihan itu. Ia boleh terpuruk dengan mata kuliah Kalkulus, Mekanika Teknik, Fisika, Pengetahuan Bahan atau yang lain, tapi dalam 2 hal itu, saya melihat ia lain.

 

“Yok, kalau kamu harus les dengan biaya lumayan besar, 600 ribu satu paket, misalnya. Apa sampeyan siap. Apa orang tua mendukung?” ujar saya.

 

“Insya Allah, bisa diusahakan, Nyo”, begitu jawabnya. Saya ketika itu punya panggilan “Sinyo”. Entah apa yang melatarbelakangi sebutan itu.

 

Singkat cerita ia mengambil kursus yang saya sarankan. Masih in-line dengan jurusan Teknik Mesin. Kursus AutoCAD. Literaturnya masih bahasa sononya, Bahasa Inggris. Tempat kursus hanya ada di Surabaya, kota asalnya. Jadwal juga bisa fleksibel. Kebetulan mata kuliah yang ia ambil juga sedikit. Ada 2 atau 3 hari lowong, tidak ada kuliah. Lagian, bolak-balik Malang-Surabaya bisa diatur jadwal sembari pulang ambil jatah bulanan. Sebagai gambaran, uang kuliah kami ketika itu Rp. 120 ribu per semester. Biaya paket pelatihan dan juga transportasinya, bisa untuk membayar uang kuliah hampir 3 tahun.

 

Yoyok yang gemar bernyayi dan pendaki gunung ini pun, mengambil pelatihan hingga advance level. Alhamdulillah, ia berhasil menjadi salah satu rujukan teman-teman ketika ada kesulitan mata kuliah AutoCAD atau Mesin NC/CNC (computer numeric control). Setelah ia lulus, modal itu pun menjadi nilai lebih baginya. Awalnya ia bekerja sebagai Project Engineer pada sebuah perusahaan di bawah Bangun Tjipta Group. Selanjutnya, ia memutuskan untuk berkarya ke Alstom Power di Surabaya. Perusahaan itu pula yang membawanya ke Negeri Paman Sam, ketika ada tawaran posisi Mechanical Engineer di Alstom Power Inc, Connecticut.

 

Beberapa tahun setelahnya, sejalan dengan penggabungan atau lebih tepatnya program akuisisi Alstom oleh GE, ia pun saat ini menjadi bagian keluarga besar GE. General Electric, perusahaan yang pernah dipimpin ‘manajer abad ini’, Jack Welch. Saat ini ia dipercaya sebagai Lead Engineer Fabricated Component, pada unit usaha GE di Windsor, Connecticut, Amerika Serikat.

 

Sahabat saya ini telah menunjukkan bahwa kompetensi yang unik perlu diperjuangkan. Hasilnya pun mulai ia petik, menjadi orang pilihan.

Memang benar kata Jon Stewart, salah satu aktor dan pembawa acara telivisi yang multi talenta, bahwa pada zaman ini, kecakapan adalah komoditas yang jarang.

“Love what you do. Get good at it. Competence is a rare commodity in this day and age“.

Sahabat, mau seperti itu ? Punya keahlian dan ketrampilan yang unik. Menjadi orang pilihan ?

Mari menggali yang tersembunyi dalam diri kita.

Ingin tahu lebih jauh ?

Insya Allah akan terbit buku terkait bagaimana memenangkan persaingan, pada bulan Agustus 2018. Kisah Yoyok adalah satu dari isi buku itu.

Mohon doanya agar tidak ada kendala berarti dalam prosesnya.

Semoga ide dan isi bukunya dapat menginspirasi Indonesia !

Berhenti Makan !

“Lereno mangan sa’durunge wareg ! ”

Pesan sederhana Haji Oemar Said Tjokroaminoto, lebih dikenal HOS Tjokroaminoto , salah satu guru bangsa kita. Guru  yang melahirkan tokoh besar sekaliber Bung Karno. Arti bebas pesan itu dalam Bahasa Indonesia adalah berhenti makan sebelum kenyang.

Maknanya tidak sesimpel yang saya bayangkan. Pun, melaksanakan pesan itu, biyuuh.. ! Masya Allah…

Makan karena memang lapar dan butuh asupan gizi. Gizi buruk bisa terjadi karena kurang makan. Asupan nutrisi kurang dari yang dibutuhkan. Itu juga bahaya. Jadi kita memang perlu makan, tho ? Tapi kelebihan gizi karena over supply makanan juga tidak baik. Banyak penyakit melekat karena urusan perut ini. Bisa stroke, hipertensi, gagal ginjal, diabetes, jantung, dan lain-lain.

Padahal kita ini diajarkan dan termasuk golongan umat yang makan karena sudah lapar dan apabila makan tidak sampai kenyang.

Di samping itu, pesan pendiri Sarekat Islam itu sarat akan pengendalian hawa nafsu. Bukan semata urusan perut. Apalagi menyetop lidah yang bergoyang karena rasa. Terlebih saat menyantap makanan kesukaan.  Makanan lezat. Kuliner khas daerah pula. Tapi lebih dari itu. Berhenti makan sebelum kenyang punya maksud pengendalian diri agar tidak serakah atau tamak. Betapa tidak, pesan ini juga mengajarkan agar kita menakar seberapa besar yang akan kita masukkan ke dalam tubuh. Supaya tidak bersisa. Makanan terbuang. Tentunya masih banyak orang lain, saudara kita, yang membutuhkannya.

Imam Asy-Syafi’i rahimahullah pernah memberi nasihat :

“Karena kekenyangan membuat badan menjadi berat, hati menjadi keras, menghilangkan kecerdasan, membuat sering tidur dan lemah untuk beribadah”

Sahabat… mari mencobanya ! Berhenti makan ! Berhentilah sebelum kenyang.

Semoga saya pun bisa menjalankannya dengan istiqomah…..

Silih doa selalu untuk sahabat semua…

We Can !

Yakin bahwa kita bisa. Kita mampu !
Berarti kunci pembuka pintu kesuksesan sudah ada di tangan.

Tambahkan doa :

“Laa haula walaa quwwata illaa billaahil’aliyyil’adzhim”

“Tiada daya dan tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung”

Insya Allah, semua hambatan akan jebol ! Luluh lantak !

Sahabat …..
Selamat beraktivitas, terus berbagi, dan beramal sholeh.
Mari menjemput rezeki Allah ‘azza wa jalla.

Marketing Langit !

Selayaknya perusahaan yang dikelola dengan baik. Perusahaan tempat Allah Maha Pemurah menggelontorkan rezekinya kepada saya dan keluarga, juga melakukan muhasabah. Introspeksi atas pencapaian setahun silam. Lesson learnt diambil. Apa yang kurang dan harus ditingkatkan. Tak jarang melakukan hal yang membawa kesuksesan untuk diulang dan dimodifikasi. Agar punya daya ungkit.

Pun tak ketinggalan menetapkan visi dan misi yang disesuaikan dengan kondisi kekinian, kedisinian dan juga cita-cita yang ingin mengglobal. Merambah dunia internasional.

Ketika visi sudah dicanangkan. Misi pun dijabarkan. Aksi dilakukan dengan segera dan penuh perhitungan.  Marketing team menjalar kemana-mana.  Merangsek mempengaruhi pelanggan. Menawarkan produk dan jasa.

Masih ada langkah yang tak boleh dilupakan. Tak bisa dianggap remeh. Harus dikuatkan. Apa itu ? Diantaranya adalah berdoa. Berbakti kepada Ibu dan Bapak kita. Bersedekah.

Itulah marketing langit !

Kita menghamba dan menghiba kepada Sang Maha Berkendak agar mendapatkan kemudahan dan dimudahkan atas segala urusan. Karena DIA lah yang Maha Kuasa. Ketetapan yang tak pernah kita tahu.

Ada doa yang diajarkan guru saya ketika memasuki hal baru. Pasar baru. Tempat usaha yang baru dijalani. Atau juga lini bisnis yang baru.

“Laa ilaaha illallaahu wahdahuu laa syariikalah, lahul mulku wa lahul hamdu yuhyii wa yumiitu wa huwa hayyun laa yamuutu bi yadihil khoiru, wa huwa ‘alaa kulli syai-in qodiir”.

Tidak ada Tuhan kecuali Allah, yang tidak ada sekutu bagi-Nya. Kepunyaan-Nya-lah kerajaan dan pujian, Yang menghidupkan dan Yang mematikan, Dia Mahahidup Yang tidak akan mati, di tangan-Nya sumber kebaikan dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. (HR. Tirmidzi dan Hakim).

Doa ini dianjurkan dibaca saat hendak masuk ke tempat usaha atau ke pasar. Fadilah dari doa ini adalah Allah SWT akan memberikan beribu-ribu kebaikan, menghapuskan beribu-ribu kesalahan atau dosa seperti tertuang dalam hadits yang diriwayatkan oleh Tirmidzi.

Tahun ini ditancapkan visi baru. Memasuki dan merambah lini bisnis yang lebih luas. Mau sukses ?

Mari berupaya sangat keras dan kuat untuk membuat usaha kita maju dan membawa keberkahan. Upaya ruhiyah yang membersamai usaha lahiriyah. Tak ada kata bosan untuk melakukannya. Marketing langit !

Semoga membawa kebaikan dunia dan akhirat.
Sejahtera dan menyejahterakan.

Pahlawan itu . . .

Sepuluh November adalah salah satu tanggal istimewa.

Bagi saya, juga sangat spesial. Selalu teringat kisah bapak saya almarhum. Bagaimana beliau mengisahkan pertempuran itu. Strategi. Keberanian arek-arek Suroboyo. Bahkan saat harus mundur sembari diberondong peluru. Dibombardir dari laut. Belum lagi di kejar pesawat sembari menyalakkan senapan mesinnya. Pun bagaimana bapak sebagai tentara yang baru juga dibentuk tercerai berai. Berpencar. Ia bersama beberapa rekannya mundur hingga Pacet, Mojokerto. Bersembunyi di hutan. Sebelum akhirnya menyusun kekuatan kembali. Penuturan yang penuh semangat. Saya pun terbawa suasana. Seakan berada dalam peristiwa itu.

Kisah itu entah berapa kali dituturkannya kepada saya. Saat sebelum akhir hayat pun kenangan itu beliau ceritakan kembali.

Nampaknya beliau sangat ingin memberikan pembekalan bahwa berjuang itu harus. Pakai strategi juga kudu. Rasa tak kenal menyerah, mesti terus menyala.

Belum lagi pelajaran lain semasa beliau hidup. Kejujurannya. Kesederhanaannya. Bagaimana memimpin tim. Saat beliau selalu mendahulukan kepentingan anggota timnya. Apalagi ketika bicara soal logistik. Kesejahteraan. Juga tak bisa saya lupakan adalah pesan dan teladannya untuk terus berbagi. Tak henti membantu orang lain. Meski hanya sepiring nasi sop plus sambel kecap. Kala sempit atau lapang. Tidak harus selalu uang. Tak melulu materi. Bisa tenaga. Dapat pula sekedar nasihat. Semangat. Atau mencarikan jalan keluar. Solusi.

Upayamu bersama garwa tercinta (baca : ibu saya) menghidupi, mendidik dan membesarkan kami, 13 anak-anaknya sangat luar biasa. Itu semua tetap kau jalani dengan memegang teguh prinsip-prinsip dasar kehidupan. Jujur, tulus dan amanah. Saya saksi keteguhan itu.

Terima kasih, Pak. Insya Allah, saya akan meneruskan cita-citamu. Memang tidak bisa semuanya. Tidak mudah. Setidaknya beberapa telah saya wujudkan. Belum besar. Tapi terus tumbuh.

Kalau boleh saya beri gelar, bagi kami engkaulah pahlawan itu…

Seperti petuah Bung Hatta :

“Pahlawan yang setia itu, berkorban bukan buat dikenal namanya, tetapi semata-mata untuk membela cita-cita”

Tapi kami sekeluarga ingat bagaimana wejanganmu ketika tidak mau sebutan itu. Tapi namamu selalu tersemat manis dan ada tempat khusus di hati ini.

Semoga Allah SWT mengampuni dosa-dosa Bapak semasa hidup. Nasihat, aksi dan juga teladan Bapak dicatat Allah azza wajalla sebagai amal soleh yang tiada kenal putus.

Allaahumaghfirlana waliwaalidainaa warhamhum kamaa rabbayaanaa sighaaraa….

Doa yang sama teriring untuk para pejuang Indonesia . . .

 

 

 

Habibie dan Pesawat Itu

Berinteraksi dengan beliau hampir 27 tahun lalu. Seliweran Malang-Jakarta kadang Malang-Jakarta-Bandung. Menyita waktu tapi tetap mengasyikkan. Beberapa kali juga silaturahim. Tak berubah. Tetap semangat dan berapi-api. Apalagi kalau bicara teknologi Indonesia. Tentu saja menyisakan kenangan. Sosok yang selalu optimis. Cinta sama tanah airnya selangit. Juga cinta kepada istri dan keluarganya. Ya, itulah seorang pria yang bernama BJ. Habibie.

Tentunya sahabat juga bisa mengail ingatan tentang beliau. Suka dukanya. Perjuangannya. Dan kiprahnya untuk Indonesia. Termasuk salah satu yang fenomenal adalah desain, manufaktur dan penerbangan perdana pesawat turboprop Tetuko CN235.

Kemarin saya mendapat pesan singkat nan padat dari guru sekaligus sahabat saya, Pak Jamil Azzaini yang baru saja bersilaturahim dengan beliau. Ternyata Pak Jamil bawa oleh-oleh.

Perkenankan saya cuplik buah tangan dari beliau untuk sahabat.

Anda tahu pesawat angkut pertama milik RI? Namanya Dakota RI-001 Seulawah, dibeli dari sumbangan rakyat Aceh. Memiliki pesawat untuk sebuah negara yang baru saja merdeka ternyata memunculkan kepercayaan diri, memunculkan semangat patriotisme dan memperlancar akses ekonomi Sumatera dan Jawa. Bukan hanya itu, jalur penerbangan ke luar negeri pun menjadi terbuka.

Pesawat terbang bukan hanya rangkain besi yang bisa terbang. Pesawat terbang juga salah satu modal untuk mengangkat harga diri bangsa. Sebelum industri pesawat kita (IPTN) ditutup atas permintaan IMF, setiap saya berkunjung ke luar negeri dan memperkenalkan diri dari Indonesia, sebagian besar mereka mengungkapkan kekagumannya dengan Indonesia karena bisa membuat pesawat terbang.

Alhamdulillah, Juni 2017 Program R 80 mendapatkan dukungan dari pemerintah dan dinyatakan sebagai program Strategis Nasional. Pesawat R 80 murni buatan Indonesia yang diarsiteki oleh bapak BJ Habibie. Mari kita dukung program ini agar menjadi program milik bersama rakyat Indonesia. Selain bantuan doa, mari kita bantu dengan menyisihkan penghasilan kita untuk ikut berpartisipasi dalam program ini.

Berapapun keterlibatan kita, itu merupakan bukti bahwa kita punya komitmen untuk mengangkat harkat dan derajat negeri ini menjadi negeri yang disegani negara lain. Mengangkat kepercayaan diri rakyat dan menambah keyakinan bahwa kita negara besar dan siap melakukan hal-hal yang besar.

Ya, pesawat bukan hanya sekedar rangkain besi tetapi juga menerbangkan mimpi banyak orang, kebanggaan, keyakinan, menumbuhkan ekonomi, penyerapan tenaga kerja dan harga diri sebuah bangsa. Segera berpartisipasi melalui :

https://kitabisa.com/JamilAzzainiR80

Mari ajak orang lain juga untuk menyukseskan program ini sebagai salah satu bukti bahwa kita masih sangat peduli dengan kejayaan dan kebesaran negeri ini.

Saya jadi teringat salah satu pesan Pak Habibie ketika itu memberi wejangan bagi kami yang masih culun ketika itu :

“Kegagalan hanya terjadi ketika kita menyerah.”


Beliau menasihati bahwa tidak ada orang yang berhasil tanpa mengalami jungkir balik, perjuangan. Bisa jadi mengalami down, jatuh. Tidak apa-apa. Kegagalan bukan akhir. Kegagalan bukan pertanda bahwa tidak mampu. Yang terpenting adalah bangkit dari kegagalan. Tak berhenti. Mencoba lagi dengan lebih keras dan lebih cerdas.

Sahabat…. nampaknya, beliau ingin menegaskan kembali pesan itu.

Mau mengikuti dan mendukung program beliau ?

Bisa jadi kueciiil sumbangsih kita, tapi setidaknya itu menunjukkan dukungan dan ikatan kita.

Mari sahabat kita bergotong royong ! Kecil tapi bersama. Bisa membesar dan berpengaruh. Silakan bergabung bersama dengan klik link ini: https://kitabisa.com/JamilAzzainiR80

 

Ada Pelajaran di Kisahmu

Mencermati perjalanan karir orang-orang terkenal menjadi salah satu kegemaran saya. Apalagi yang masih relatif muda. Mereka sudah mampu menduduki posisi strategis. Young on top. Termasuk kiprahnya saat menjabat. Banyak yang bisa dipelajari. Bagaimana persiapannya. Semangat belajarnya. Membangun tim. Kecermatan dan kecepatan eksekusinya. Pun sandungan yang mereka alami.

Perhatian saya tertuju pada sosok yang bernama Silmy Karim. Saya mengenal justru saat rekan saya meminta pendapat dan masukan ketika akan mengisi acara televisi. Ia jadi host yang menyertakan Pak Silmy Karim sebagai nara sumber.

Kiprahnya mengembangkan Pindad menjadi daya tarik. Perusahaan pelat merah yang difokuskan memproduksi persenjataan. Salah satu pabriknya di dekat kampung halaman saya. Pabrik khusus produksi peluru (amunisi) di Turen, Malang. Ada satu lagi di Bandung. Produksi Senapan Serbu (SS) dan juga kendaraan taktis (rantis) Panser Anoa menjadi salah satu hasil andalan. Dan mudah dikenal. Apalagi ketika Tim TNI AD menjadi kampiun Kejuaraan Menembak di Australia dengan menggunakan senjata bikinan Pindad itu. Belum lagi Anoa-nya yang acapkali digunakan Pasukan Perdamaian PBB.

Ia punya pendapat bahwa industri pertahanan dan ekonomi suatu bangsa saling bertaut erat. Indonesia punya peluang sebagai pemain besar industri pertahanan dunia. Perlu segera melakukan penguasaan teknologi, modal kerja, model bisnis, manajemen korporasi, serta akses global supply chain. Pun hal yang menentukan yaitu affirmative action atau keberpihakan pemerintah terhadap pertumbuhan industri militer. Ia membuat langkah-langkah strategis yang mungkin dilakukan untuk membuat terobosan. Inovasi seperti itu yang membuat Pindad menjadi lebih bersinar.

Tak lama menikmati suguhan produk-produk inovatif tadi, Pak Silmy diberikan amanah baru. Ia menjadi nahkoda PT. Barata Indonesia (Persero). Perusahaan milik negara yang memproduksi alat berat. Satu yang saya ingat waktu kecil adalah mesin selender (baca : wales, alat pemadat tanah). Barata juga punya instalasi pengecoran logam yang besar. Bangunan konstruksi pabrik karya engineer Barata sudah menyebar seantero Indonesia.

Lagi-lagi ada hal yang menarik yang menjadi program besar CEO muda ini. Menjadikan Barata terdepan untuk industri alat berat

“‎Ada banyak pelabuhan, itu butuh crane untuk bongkar muat. Crane kita masih impor. Belum lagi alat-alat pertanian. Ada banyak ide. Akan saya pelajari kemampuan dan kapasitas internal. Jika memang mumpuni akan saya dorong di situ. Jadi ruang lingkup pekerjaannya : engineering, kemudian crane, mekanisasi pertanian, infrastruktur kelistrikan, dan juga  infrastruktur yang sifatnya mendukung proyek konstruksi. Berkolaborasi dengan perusahaan BUMN lainnya,”  katanya ketika diwawancarai oleh media sesaat setelah pelantikannya.

Saya berharap Barata melaju kencang menjadi salah satu perusahaan yang mendukung kemandirian di bidang alat berat.

Saya dan tentunya rekan sejawat, sangat berterima kasih. Karena di sela kesibukannya, Pak Silmy berkenan hadir berbagi pengalaman dan pengetahuan bersama kami. Insya Allah pada Jumat 20 Oktober 2017 pukul 08.30-11.00 WIB bertempat di Executive Lounge Graha Elnusa.

Sudah tak sabar mendengar langsung kiat beliau mengkilapkan kinerja perusahaan. Pendek memang, tapi semoga lebih dari cukup untuk menginspirasi saya dan sahabat semua.

Kehadiran beliau akan menjadi bahan pelajaran yang sangat berharga bagi kami. Seperti pesan langit yang diberikan Allah SWT Sang Maha Pencipta kepada Rasulullaah SAW dalam surat Yusuf ayat 111.

“Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.”

 Semoga kami termasuk bagian dari orang berakal itu.