Buah Harapan

Beberapa kali artikel ini saya baca. Menggugah dan menyemangati, terlebih ketika hati sedang gundah gulana.

Perkenankan saya berbagi. Semoga sahabat berkenan mengambil hikmah dari buah pena Adimas Ust. Salim A. Fillah ini.

BUAH HARAPAN

“Sebuah harapan, sekecil apapun, jika dibandingkan dengan keputusasaan, adalah kemungkinan tanpa batas.”
(Silver, dalam ‘L.O.R.D: Legend of Ravaging Dynasties’)

“Al Quran”, demikian Syaikh Muhammad Al Ghazali : “Adalah Kitab tentang kegagalan & harapan. Ia hargai setiap perjuangan insan, bukan hasilnya; ia larang mereka berputus asa dari kasih sayang Penciptanya. Maka siapapun, dalam keadaan apapun, akan menemukan semangat baru untuk bangkit jika membacanya.”

Kegagalan apa yang lebih besar dari melanggar larangan Allah hingga dikeluarkan dari surga?

Tapi Adam & Hawa dengan doa sesalnya telah memberi harapan pada anak cucu mereka; kesempatan masih dianugrahkan selama hayat dikandung badan.

Kekhilafan apa yang lebih ngeri dari membunuh?

Tapi Musa, pelarian, & jalan pengabdiannya di Madyan telah menyalakan binar di mata manusia yang hendak menempuh jalan juang bahwa Allah selalu berlimpah memfasilitasi tekad suci.

Keberpalingan apa yang lebih bodoh daripada meninggalkan tugas dariNya dengan hati murka?

Tapi Yunus di dalam perut ikan di dasar samudera telah menerbitkan ilham bagi siapapun, bahwa di puncak rasa tak berdaya itulah akan datang pertolonganNya yang Maha Jaya.

Dan seindah-indah harapan pernah diucapkan Muhammad Shalallaahu ‘Alaihi Wassalam di tengah tawaran sedahsyat-dahsyat kekuatan. Saat itu, di Qarnul Manazil, setelah 3 hari dakwah di Thaif yang menguras jiwa & raganya, berbuah usiran & sambitan.

“Wahai Rasulallah,” ucap malaikat penjaga gunung :

“Perintahkanlah, maka akan kubalikkan gunung Akhsyabain ini agar membinasakan mereka yang telah mendustakan, menista, & mengusirmu”

“Tidak,” jawab Nabi Muhammad SAW :

“Sungguh aku ingin agar diriku diutus sebagai pembawa rahmat, bukan penyebab ‘adzab. Aku berharap agar dari sulbi dan rahim mereka, Allah keluarkan anak keturunan yang mengesakanNya & tak menyekutukanNya dengan sesuatupun.”

Bersebab hati yang ditanami harapan semacam ini, orang yang pernah berniat membunuhnya kini berbaring mesra di sampingnya, dan dari penista Quran Walid ibn Al Mughirah, lahirlah pedang Allah.

Bisnis Kehormatan

BISNIS KEHORMATAN

Oleh : Muhammad Anis Matta, Lc.

Menegakkan wajah dan mempertahankan kehormatan pribadi di atas kemiskinan yang panjang, bukanlah perkara gampang.

Tapi bertahan dalam kemiskinan yang panjang di tengah gemerlap dunia materi dengan tetap mempertahankan tingkat produktivitas ilmiah yang tinggi, tentu saja jauh lebih sulit.

Tapi itulah, inti semua tantangan yang dihadapi para ulama pewaris nabi.  Itu akan menjadi lebih rumit bila mereka hidup pada suatu masa di mana para penguasa bersikap anti ulama, meremehkan peranan ilmu pengetahuan, dan suka merendahkan ulama.

Kemiskinan adalah pilihan hidup mereka, tapi kehormatan adalah tameng mereka.

Masalahnya adalah bahwa sebagian dari kehormatan itu harus dipertahankan dengan materi atau harta. Harta itu sendiri tidak secara langsung berhubungan dengan produktivitas dalam dunia mereka. Tapi
itulah masalahnya : HARTA yang kata Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam, adalah sumber kebanggaan manusia dalam hidup.

Maka, perintah menjadi kaya beralasan di sini: agar kita juga memiliki kebanggaan itu, agar kita dihormati dalam pergaulan masyarakat.

Bisnis adalah jalannya. Itu sebabnya kita menemukan para ulama besar yang juga pebisnis. Abu Hanifah, misalnya, adalah pengusaha garmen.
Beliau bahkan membiayai hidup sebagian besar murid-muridnya.
Itu membuat beliau terhormat di mata para penguasa, relatif untouchable.

Tapi itu juga memberikan beliau kedalaman dalam fiqih, khususnya dalam bidang muamalah. Beberapa literatur awal dalam masalah keuangan negara kemudian lahir dari tangan inurid beliau. Misalnya, Kitab Al Kharaj yang ditulis Abu Yusuf. Untuk sebagiannya, pemikiran ekonomi Islam pada mulanya diwarisi dari fiqih Abu Hanifah.

Walaupun begitu, popularitas mereka tidak datang dari kekayaan mereka yang melimpah ruah.

Sebab, bisnis tidak boleh mengganggu ‘bisnis’ mereka yang lain.

Sebab, mereka hanya ingin menjadi orang bebas dengan bisnis itu.

Sebab, mereka hanya ingin mempertahankan kehormatan mereka dengan bisnis itu. Itu berarti bahwa mereka harus mampu mengelola bisnis paruh waktu dengan sukses.

Demikianlah kejadiannya. Suatu saat Abdullah Ibnul Mubarak, guru para ahli zuhud, ulama dan perawi hadits yang tsiqah, jago panah dan petarung sejati, ditanya tentang mengapa beliau masih berbisnis. Beliau yang terlibat dalam sebagian besar pertempuran di masa hidupnya, menulis beberapa buku monumental seperti Kitab  Al Zuhd, memang dikenal sebagai seorang pebisnis yang sukses.

Namun, beliau hanya menjawab dengan enteng….

“Aku berbisnis untuk menjaga kehormatan para ulama agar mereka tidak terbeli oleh para penguasa“

Enam Karakteristik Kepemimpinan Transformasional

Mengingat Lagi 6 Karakteristik Kepemimpinan Transformasional

by Tim Vanaya Coaching Institute

Tulisan pada buku karangan James MacGregor Burns, “LEADERSHIP”, New York: Harper & Row, 1978 (lebih dari 350 halaman) ternyata merupakan wawasan baru terkait pengembangan gagasan charismatic leadership dan transformational leadership pada abad ini. Buku ini menjadikan studi baru tentang kepemimpinan terutama perbandingan antara kepemimpinan transaksional dan kepemimpinan transformasional.

Kepemipinan transaksional mengemukakan ada dua karakteristik utama tipe kepemimpinan transaksional, yaitu:

Pertama, pemimpin menggunakan serangkaian imbalan untuk memotivasi para anggota.

Kedua, pemimpin hanya melakukan tindakan koreksi apabila anggota gagal mencapai sasaran prestasi yang ditetapkan.

Kepemimpinan transaksional dengan demikian mengarah pada upaya mempertahankan keadaan yang telah dicapai.

Sedangkan para pemimpin transformasional memiliki karakteristik-karakteristik sebagai berikut:

Mereka (para pemimpin transformasional) dengan jelas memandang diri mereka sendiri sebagai agen-agen perubahan (change agents). Mereka berjuang untuk membuat suatu perbedaan dan untuk mentransformasikan organisasi di bawah tanggung jawab mereka.

Mereka berani (courageous). Mereka mampu berurusan dengan resistensi (pihak-pihak yang melawan). Mereka mengambil posisi, mengambil risiko, meng-konfrontir realitas.

Mereka percaya kepada orang-orang yang dipimpinnya (believe in people). Mereka mempunyai kepercayaan-kepercayaan yang sudah dikembangkan dengan baik perihal motivasi, menaruh kepercayaan dan pemberdayaan.

Mereka didorong oleh seperangkat nilai yang kuat (a strong set of values). Mereka terus belajar (life-long learners). Mereka melihat kesalahan, baik kesalahan mereka sendiri atau kesalahan orang lain, sebagai kesempatan untuk belajar.

Mereka dapat mengatasi masalah-masalah yang mengandung kompleksitas (complexity), ketidakpastian (uncertainty) dan kemenduaan (ambiguity).

Mereka adalah visioner-visioner (visionaries).

Pada era saat ini,  perusahaan dihadapkan pada tantangan yang besar yaitu keberagaman para karyawan handal dan berkompeten. Keberagaman ini tidak hanya berdasarkan gender, budaya, latar-belakang pendidikan ekonomi, agama, namun juga fenomena keberagaman generasi. Saat ini di tempat kerja terdapat tiga generasi yang bertemu dan saling berinteraksi yaitu generasi zoomer, generasi X dan generasi Y.

Coaching sebagai salah satu penerapan gaya kepemimpinan transformasional didefinisikan sebagai kemitraan dalam sebuah proses percakapan yang mendalam untuk pembangkitan pemikiran dan kreativitas berpikir, yang mengilhami sehingga dapat memaksimalkan potensi pribadi dan profesionalisme. Pemimpin didorong agar dapat mengembangkan timnya. Coaching gaya kepemimpinan masa depan ini berfokus pada perlakuan anggota tim sebagai manusia, dan menilai bawahan sebagai pribadi yang memiliki potensi besar untuk dapat berkembang dan mencapai hasil terbaik.

Kepemimpinan dan leadership coaching berperan menjaga keefektifan organisasi dengan memelihara potensi kepemimpinan dalam diri sendiri dan orang lain agar menjadi lebih produktif dan menyenangkan.  Penggabungan seorang pemimpin yang menggunakan kepemimpinan transformational dan melakukan coaching maka dia memiliki dampak perubahan perilaku dan kinerja terhadap coachee lebih baik dibandingkan tipe kepemimpinan transaksional.

Catatan : 

Artikel ini kiriman otomatis via email dari sahabat sekaligus guru saya, Ananta Dewandhono. Terima kasih ya, Mas ADD. Beliau aktif di Sembada Pratama, School of Supply Chain & Logistic bentukan Asosiasi Logistik Indonesia. Beliau adalah CEO Vanaya Coaching Institute : www.vanaya.co.id

Semoga bermanfaat.

Five Assumptions You Have to Make When Managing a Crisis (by Jack & Suzy Welch)

Sahabat, perkenankan saya berbagi artikel menarik ini..
Semoga menginspirasi, utamanya bagi sahabat yang sedang mengalami krisis …

Tetap optimis !

Five Assumptions You Have to Make When Managing a Crisis

By: Jack & Suzy Welch, The Jack Welch Management Institute.
Published on October 17, 2016

Crises are a Part of Life…and Business

It’s a rare day that you turn on the television or open the newspaper and don’t encounter a story about a crisis unfolding in an organization somewhere.

Crises come in all shapes and sizes. Some are very public like bank employees opening accounts under false identities (Wells Fargo) or a pharmaceutical company dramatically increasing the price of a life-saving treatment (Mylan and the EpiPen). Others are less public, like your team missing a major product launch date or not catching a design flaw that results in a product recall.

The crisis could have been caused by someone on your team you barely know or it could have been caused by you. But suddenly, there it is, and how you manage it can make all the difference in the world.

When that bombshell drops, your instinct will be to go into panic mode. You may want to run away and hide, or lash out, or get defensive. All of these are perfectly natural reactions, but all are the exact opposite of what you should do.

And one more thing…don’t think you’re immune to crisis management just because you’re not part of the C-Suite or hold a senior-level position in a large division. If you’re a leader of even a small team, you need to have a plan for handling crises before they occur.

Five Steps of Crisis Management

1. Assume the problem is worse than it appears. Skip the denial and assume that the issue is REAL and that it is SIGNIFICANT. Yes, you may end up overreacting, but far better to expect the worst than to hope it’s not that big of a deal and be caught off guard when more details surface.

2. Assume there are no secrets and the news will get out. Covering up the issue only makes it worse. Not only will the story eventually surface – they always do, but you will make yourself complicit for attempting to hide it.

3. Assume your organization will be portrayed in the worst possible light. While this one is often more of a “public media” thing, even within your own organization, it’s possible for other teams or divisions to jump onto a bandwagon of condemnation and finger-pointing, especially if these actions deflect any (potential) blame away from them.

4. Assume you will have to make changes to people and processes. Whether the crisis was caused by the illegal/unethical actions of a rogue employee or a “system failure” that can’t be attributed to any one person or group, things have to change to prevent the issues from recurring. Further, these changes will have to be announced loudly and publicly to reassure others that you have identified the problem and have taken swift and decisive action.

5. And finally, assume you will survive and get stronger.

Yes, it’s hard to believe the light of day will ever shine again when you are in the middle of your darkest hours, but this will pass. And when it does, you will be smarter and stronger as a result of the experience.

Building a Solid Foundation Before a Crisis Occurs

While there are no foolproof approaches to prevent all system failures and bad actors, there are several things you should be doing all the time:
• Establish a culture of candor where people can speak up when they see something wrong without fear of reprisal. In addition to this, put in place a highly trusted ombudsperson to manage a hotline where people can anonymously report concerns.
• Constantly review the behaviors you are rewarding. There’s nothing wrong with performance bonuses for adding new customers, beating inventory targets, etc., but if there are insufficient guidelines in place to ensure that everyone is aligned to the mission and values of the organization, there is a risk that well-meaning incentives could drive unintended actions.
• Don’t create your own crisis through the way you let someone go for performance reasons. Treat people with dignity on the way out just as you did on the way in. Severance dollars are some of the smartest dollars you will ever spend. Disgruntled employees can wreak havoc on an organization and while, more often than not, their claims may be unfounded, the damage done to the organization can be significant.
• Be a good citizen in the community. Participate in as many activities and causes as you can in the good times. This will put chips in the bank that can serve you well should a crisis occur.
• Have your own communication channels functioning well (Twitter, Facebook, LinkedIn, etc.). You need to have your direct-to-the-world channel in place before a crisis occurs so you have an existing audience ready to hear directly from you, not through a third-party filter over which you have little control.

The Path Ahead
In the midst of all this crisis management, don’t forget about your day job. While the nightmare of the crisis is unfolding, you still have to run your business. You have to keep the factories operating, get your products to your customers and continue to close sales. Facing an unexpected crisis adds a whole other job to do on top of your regular job, but you can’t stop the rest of the world while you manage the crisis. If you do, you may not have a business to return to when the crisis passes. And it will pass.
Whatever your crisis is, own it. Act swiftly and learn from it. If you can emerge from a crisis smarter than you were going into it, then something good has come of it. Sure, the learning may not have been through the circumstances you would have preferred, but it does give you the opportunity to make yourself and your team smarter and stronger. It gives you the chance to prevent that mistake from ever happening again.

 

 

Jack Welch is Executive Chairman of the Jack Welch Management Institute. Through its online MBA program, the Jack Welch Management Institute transforms the lives of its students by providing them with the tools to become better leaders, build great teams, and help their organizations win. The program was recently named one of the Top 25 Online MBA Programs for 2017 by the Princeton Review for its excellence in five areas of selection criteria: academics, selectivity, faculty, technical platforms, and career outcomes. The program was also recently named the #1 most influential education brand on LinkedIn and one of the top business schools to watch in 2016.
Suzy Welch is co-author, with Jack Welch, of the Wall Street Journal and Washington Post best-seller The Real-Life MBA, and of the international best-seller Winning.

Terus-terusna ! by Salim A Fillah

TERUS-TERUSNA!

Ada ungkapan orang Jawa yang kalau ditujukan kepada Anda, meski disertai senyum yang amat manis, sungguh ia peringatan kelas berat.

Bunyinya :

“Ya wis nek ngono, terus-terusna kana!”

Arti harfiahnya adalah :

“Ya sudah kalau begitu, teruskan saja sana!”

Tugas ummat ini hanya berjuang. Allah tidak mewajibkannya untuk menang. Berjuang itu jauh lebih besar dari sekedar menang. Seperti sa’i lebih besar dari zam-zam, seperti Uhud lebih bermakna dari segunung perbendaharaan Kisra.

Maka kalau ummat sudah berjuang dengan kesungguhan, sesuai arahan Allah dan RasulNya, sementara musuhnya bersikeras untuk menang; dengan segala tipu-tipu, dengan bertumpuk kecurangan, dengan besi dan api, dengan mengerahkan semut dalam liang hingga jin peri-perayangan; ummat ini hanya akan berkata “:

“Ya wis. Terus-terusna!”

Bagi Fir’aun yang merasa kuasa mengalirkan Nil dan memperbudak Bani Israil; ada Musa yang tak putus asa. Tapi airlah yang mengakhiri si raja.

Bagi Namrudz yang menyatakan mampu menghidupkan dan mematikan; ada Ibrahim mendebatnya. Tapi nyamuk saja kiranya yang menjadi sebab khatamnya.

Bagi gegap gempita kepungan pasukan Ahzab; ada keteguhan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat di dalam Khandaq. Tapi anginlah rupanya yang menyapu bersihnya.

Bagi Abrahah dan pasukan gajah yang pongah; ada ‘Abdul Muthalib berserah pada Allah. Lalu batu kecil dari sijjil dilempar burung-burung mungil.

Bagi Jalut yang kuatnya membuat takut dan kecut; ada Thalut yang diutus bersama tabut. Tapi ketapel kecil bocah Dawud lah yang jadi pembawa maut.

Maka sungguh, tugas kita atas kezhaliman hanya taat pada Allah dan berteguh istiqamah. Lalu mari bersandar hanya padaNya, bersiap tuk kejutan pertolonganNya Yang Maha Jaya.

Tipe Menyerah atau Curang by Azrul Ananda

Tipe Menyerah atau Curang

By Azrul Ananda *)

Jawa Pos : RABU, 29 MARET 2017

ANDA tipe gampang menyerah? Atau tipe yang suka menyiasati keadaan (dalam artian curang)? Kalau jawabannya iya, bagaimana?

***

Saya beruntung bekerja di media. Tidak pernah ada dua hari yang sama, tidak pernah ada rutinitas. Bertemu banyak macam orang, bekerja dengan berbagai tipe manusia.

Saya juga bersyukur bisa menekuni sejumlah hobi. Selalu belajar sesuatu yang baru. Selalu berkenalan dengan orang baru. Selalu belajar tentang atau dari orang-orang baru itu.

Sabtu, 25 Maret lalu, saya bertemu dan berkenalan dengan begitu banyak orang baru. Ketika menyelenggarakan event bersepeda Jawa Pos Cycling Bromo 100 Km, dari Surabaya menanjak ke Wonokitri, Bromo, via Pasuruan.

Bersama puluhan teman menjadi road captain, kami bekerja seperti gembala. Membawa total 1.170 cyclist dari 15 negara, termasuk yang mewakili 109 kota di berbagai penjuru Indonesia.

Semua mendaftar untuk ikut ’’sengsara’’, merasakan beratnya tanjakan menuju Wonokitri itu. Total tanjakannya hampir 40 km, menantang ketahanan fisik dan mental, dengan bagian akhir paling menyiksa: Tanjakan miring sampai 18 persen pada sekitar 250 meter memasuki Pendapa Wonokitri, di ketinggian 2.000 meter di atas permukaan laut.

Bagi kami cyclist di Jawa Timur (cyclist beneran yang tidak takut menanjak, bukan cyclist-cyclist-an yang hanya bike-to-eat), tanjakan menuju Wonokitri itu sudah berkali-kali kami lalui. Tapi, tidak pernah sekali pun terasa makin gampang.

Bahkan, kalau badan sedikit saja tidak fit, sangat mungkin tidak akan berhasil finis.

Nah, membayangkan ada lebih dari seribu orang mencoba menaklukkannya, dengan berbagai macam kemampuan, akan memberikan pemandangan seru.

Mereka yang kuat, tidak perlu diperhatikan. Itu merupakan hasil semangat dan dedikasi untuk berlatih, menjadikan diri semakin kuat dan tangguh.

Ada pula mereka yang tahun-tahun sebelumnya gagal finis, dan telah rutin berlatih supaya tahun ini bisa finis.

Mereka yang ’’tanggung’’, itu yang menarik untuk dibahas. Melihat pemandangan dan ulah-ulah manusia di tanjakan panjang itu, saya membayangkan seharusnya banyak dosen psikologi mengajak pelajar-pelajarnya untuk ikut mengamati. Karena di saat menghadapi tantangan berat seperti itulah, sifat-sifat manusia bisa kelihatan. Dan belum tentu sifat yang baik.

Saya dan sejumlah road captain memutuskan untuk berangkat agak belakang di bagian terakhir event. Yaitu, 17 km terakhir yang terberat, dari Desa Puspo menuju Wonokitri.

Kalau sehat, saya saja butuh sekitar 1 jam dan 20 menit untuk menyelesaikan bagian akhir itu. Kebanyakan cyclist yang tergolong mampu menanjak akan membutuhkan waktu 1 jam 30 menit hingga 2 jam. Mereka yang tergolong sangat kuat atau atlet akan membutuhkan waktu di kisaran 1 jam.

Dari Desa Puspo, rombongan diberangkatkan pukul 10.15 pagi itu. Kelompok saya baru berangkat sekitar 20 menit kemudian. Selain untuk menjadi alat ukur waktu panitia, juga untuk melihat situasi dari sudut pandang belakang.

Plus, badan saya waktu itu juga tidak fit, beberapa hari sebelum event mengalami radang tenggorokan (beberapa yang lain sama).

Pemandangan dari belakang benar-benar seru. Ratusan peserta kami lalui dalam 17 km tersebut.

Sekitar 8 km sebelum finis, sudah banyak yang bergelimpangan di pinggir jalan. Entah karena kram, atau murni karena lelah. Bau balsam juga mulai tercium dari mereka.

Tidak sedikit di antara mereka yang menyerah. Memilih berputar balik turun ke bawah dan pulang. Atau naik mobil pendamping untuk pulang.

Ada yang tetap bertekad untuk mencapai finis dengan segala kekuatan. Walau kadang harus berjalan menuntun sepeda. Dan mereka terus berusaha mencapai finis sampai jam berapa pun, walau time limit sudah terlewati dan segala acara di puncak telah selesai.

Bagi saya, ini yang tergolong ’’terhormat’’, karena tetap berupaya finis menggunakan tenaga sendiri.

Ada pula yang mulai ’’mencari bantuan’’ mobil atau motor pendamping. Caranya tetap duduk di atas sepeda, tapi tangannya memegangi mobil atau motor sehingga dapat ’’tenaga lain’’. Lalu, ketika mendekati finis, mereka kembali mengayuh sepeda, sehingga seolah-olah finis beneran.

Ada lagi yang tidak punya akses terhadap mobil atau motor pendamping, lalu memutuskan mencari cara lain. Yaitu: Melobi motor-motor penduduk untuk mau membantu mereka naik ke puncak. Alias ngojek. Teman saya yang tinggal di kawasan itu bilang, Sabtu itu ojek laku keras.

Melihat itu semua, saya hanya bisa geleng-geleng kepala.

Panitia sudah menyediakan banyak truk dan pikap untuk mengevakuasi peserta-peserta yang melewati time limit. Tapi, banyak yang tetap memilih pakai ojek atau bantuan pihak lain.

Jangan-jangan, mereka malu kalau diangkut pakai mobil resmi. Dan merasa lebih gagah atau bergengsi kalau menggunakan cara-cara ’’alternatif’’ tersebut.

Dan di berbagai cycling event di Indonesia, trik-trik itu sudah sangat lazim. Pernah waktu di kawasan Jogjakarta, ada peserta dari Jawa Tengah yang sengaja tidak ikut start dengan peserta lain. Mereka memilih naik mobil dulu sampai kaki tanjakan, lalu baru memulai bersepeda ketika rombongan sudah sampai di sana.

Hadeh-hadeh… Lha gitu itu maksudnya apa?

Ulah-ulah orang-orang itu benar-benar bikin geleng-geleng kepala, dan bahkan menggelikan.

Mereka orang dewasa. Kebanyakan berpendidikan. Banyak yang tergolong mampu. Tapi tetap memilih cara-cara seperti itu.

Dan kalau dipikir-pikir, bukankah itu cerminan banyak masyarakat Indonesia? Yang memilih jalan pintas –yang sering tidak terhormat– daripada bersusah-susah payah?

Bagi mereka-mereka itu, saya hanya bisa berdoa dan berharap. Semoga hati mereka dibuka, diberi kekuatan, supaya terpacu untuk berlatih dengan sungguh-sungguh. Supaya kelak tidak harus curang, tidak harus mencari jalan pintas.

Mau kuat? Ya latihan. Saya dulu juga tertatih-tatih kok kali pertama menanjak Bromo. Harus berhenti belasan kali sebelum benar-benar sampai ke atas. Tapi, waktu itu tidak mau menyerah. Harus bisa finis dengan kekuatan sendiri.

Saya tidak finis juga pernah saat latihan. Dan itu tidak apa-apa. Karena kaki sudah kram tidak mungkin dipaksakan lagi.

Saya juga berdoa dan berharap supaya event seperti Bromo 100 Km itu bisa menjadi pelajaran untuk tidak menjadi cyclist yang ’’manja’’. Yang ke mana-mana minta dikawal, membawa mobil pendamping.

Ikut event-event serupa di luar negeri, sepeda-sepedanya tidak seheboh atau semahal di Indonesia. Tapi, pesertanya mandiri-mandiri, bisa mengganti ban sendiri atau menyelesaikan masalah sendiri.

Semoga kelak di Indonesia juga sama. Karena itu cerminan masyarakatnya juga. Yang tangguh-tangguh, tidak manja-manja. Yang tidak mencoba mengakali situasi.

Selamat berlatih. Sampai jumpa di event berikutnya. Dan semoga di event berikutnya itu semua semakin kuat. Semangat !

 

*) Azrul Ananda, CEO dari Jawa Pos Group. Perusahaan media lokal yang menasional. Baru-baru ini juga membeli klub sepakbola Persebaya Surabaya.

Foto diambil dari jawaposcycling.com

Kebiasaan Orang Kaya dan Sukses by Jamil Azzaini

Kebiasaan Orang Kaya dan Sukses

 

Banyak riset dan kajian yang mempelajari kebiasaan orang-orang sukses. Salah satu pengamatan yang populer dilakukan oleh Thomas Corley. Selama lima tahun ia melakukan pengamatan dan hasilnya dituangkan dalam bukunya :

Rich Habits: The Daily Success Habits of Wealthy Individuals

Orang kaya yang dimaksud dalam kajian Corley berpenghasilan di atas $160.000 atau di atas 2 milyar rupiah per tahun. Punya kekayaan di atas $3.2 juta atau 41 milyar. Sementara orang miskin memiliki pendapatan dibawah $35.000 atau 455 juta rupiah per tahun dan punya kekayaan dibawah $5.000 atau 65 juta rupiah.

Apabila diringkas, ada 21 kebiasaan orang kaya yang dilakukan berbeda dengan orang-orang miskin. Namun dalam tulisan ini saya hanya menampilkan beberapa saja. Selebihnya silakan googling dan baca bukunya, ya. Hehehe…

Orang kaya ternyata punya kebiasaan menonton TV kurang dari satu jam sehari. Mereka juga tidak menyukai acara reality show di TV. Hanya 6 % orang kaya menonton reality show, sementara 78 % orang miskin menonton acara ini.

Orang-orang kaya lebih menyukai membaca buku daripada menonton acara TV. 88 % orang kaya membaca buku untuk meningkatkan kualitas diri rata-rata 30 menit setiap hari. Sementara orang miskin yang melakukan hanya 2 % saja.

Kebiasaan sederhana lain yang dilakukan orang kaya adalah mereka selalu menjaga senyum mereka. Senyum membuat mereka bahagia dan menikmati kekayaannya. Sungguh rugi, bila sudah miskin mahal senyum lagi. Tepatlah nasehat yang berbunyi:

“Jangan nunggu bahagia baru tersenyum tetapi tersenyumlah maka kau akan bahagia”.

Orang-orang kaya yang semakin kaya ternyata juga punya kebiasaan menyediakan waktu untuk membangun persahabatan. Mereka tidak hanya sibuk bekerja atau berbisnis, mereka juga senang bersilaturahmi dengan banyak orang. Sementara orang miskin, sibuk tapi “for nothing”. Terlihat sibuk tetapi hasilnya tidak signifikan.

Mereka juga selalu meningkatkan keahlian. Mereka rela mengeluarkan uang untuk meningkatkann keahliannya. Bahkan sahabat saya, rela membayar 1 milyar rupiah untuk berguru bisnis ke Amerika Serikat. Padahal biaya itu belum termasuk transport dan akomodasi untuk pergi-pulang ke negeri Paman Sam itu setiap dua bulan.

Saya pun mengamati, para trainer yang semakin kaya mereka yang juga mau belajar dengan sesama. Tidak merasa sudah serba bisa dan merasa gengsi bila harus belajar dengan sesama trainer.

Saran saya untuk para trainer, segera belajar dengan sesama trainer di acara Trainer Bootcamp & Contest yang diadakan Akademi Trainer. Hubungi segera 0812-1632-0707

Boleh saya bertanya, apakah Anda sudah punya kebiasaan orang kaya?

Salam SuksesMulia !

 

*) Jamil Azzaini dikenal sebagai Inspirator Suksesmulia, Motivator, sekaligus CEO of Kubik Leadership

Mendunia by Salim A. Fillah

Cerita yang menyemangati diri ini. Terus berkarya. Berbuat lebih baik. Terbaik. Berupaya memberikan warisan yang semerbak harum dan bermanfaat. Silakan disimak karya Mas Salim A. Fillah ini.

MENDUNIA

Dalam sebuah perjalanan ke negeri Paman Sam pada tahun 1980-an, begitu Prof. Dr. Umar Kayam bercerita dalam serial ‘Mangan Ora Mangan Kumpul’-nya, pramugari Pan-American yang rutenya Jakarta-Honolulu-San Francisco bertanya pada beliau sambil meringis dengan manis.

“Would you like French Dressing, Italian Dressing, or Javanese Dressing for your salad, Sir?”

Serius ini, pikir Pak Kayam, ada Javanese Dressing? Gek kayak apa itu ya? Apa ya bisa tanding disejajarkan dengan penggerujuk salad ala Perancis yang terbuat dari vinegar wine, mustard, merica hitam, garam, dan minyak itu, atau cara Italia yang bahan utamanya minyak zaitun, bawang putih, peterseli, dan lada putih.

“Javanese Dressing, of course!”, jawab Pak Kayam lebih karena ingin tahu.

Dan jreng jreng jreng…

Javanese Dressing rupanya adalah Sambal Brambang Asem. Itu sedikit cabe, ditambah garam, gula jawa, bawang merah, dan asam jawa digerus bersama hingga menjadi cairan kecoklatan yang sedap segar. Variasinya bisa ditambah wijen atau kacang sangrai sedikit. Di desa-desa antara Solo-Yogya, ia biasa dipakai mengguyur rebusan kuluban, utamanya kangkung sak-ubarampenya.

Sambal Brambang Asem pernah menjadi Javanese Dressing yang mendunia bersama maskapai penerbangan yang kala itu jaya.

Yang hendak saya katakan kali ini agaknya adalah, jangan menyerah ketika salah satu tapak yang diayun untuk mendunia dipatahkan orang. Ya, saya sedang berada di pabrik pesawat Boeing di Everett, Seattle, tempat saya berjumpa dengan para engineer yang pernah berbakti di IPTN. Ada getir dan ada pilu mengenang N-250 dan calon N-2130 kala itu. Tapi saya tahu, kita seharusnya tak meratap. Jika brambang asem pernah bisa terselip jelita di pesawat buatan Amerika yang dioperasikan maskapai Amerika, ada banyak hal lagi yang dapat kita karyakan untuk mendunia.

Duhai keramahan senyum Indonesia, duhai gotong royong yang amat hangat, duhai keakraban di pengajian sembari makan-makan, duhai rendang, bakso, juga sate, duhai pelajar-pelajar pintar, duhai kerajinan tangan dan seni budaya, duhai rampaknya saman, duhai tenaga kerja yang menebari jagat, duhai animasi yang halus, duhai apps yang diunduh-pasang, duhai start-up yang cerdas, duhai senapan serbu yang jitu, duhai kapal PT PAL, duhai terus berlanjutnya CN-235, dan duhai segala industri strategis yang kembali bangkit merintis.

Duhai Indonesia, teruslah berkarya, mendunia.

Orang Kaya dan Orang Pintar by Azrul Ananda

Orang Kaya dan Orang Pintar

Oleh : AZRUL ANANDA*) | JawaPos, RABU, 13 JULI 2016 05:10

ORANG pintar belum tentu kaya, orang kaya belum tentu pintar. Lalu, bagaimana?

***

Waktu senggang di Jakarta, saya mampir ke sebuah toko sepeda mewah di kawasan SCBD. Lihat-lihat sepeda yang harganya di atas Rp 100 juta per buah.

Saya ditemani seorang mantan atlet sepeda hebat, yang sangat-sangat tahu soal sepeda.

Kebetulan, ada seseorang yang sedang asyik menjajal salah satu sepeda yang dijual. Dia punya banyak permintaan kepada mekaniknya. Minta sadelnya terus dinaikkan, walau sang mekanik (yang saya rasa sangat mengerti sepeda) bilang itu sudah ketinggian.

Teman saya yang ahli sepeda itu pun ikut nimbrung. Dia juga mengingatkan calon pembeli itu bahwa posisi sadelnya sudah ketinggian. Saya –yang sudah lumayan paham sepeda– ikut merasa sama, tapi tidak bilang apa-apa.

Yang jelas, karena tingginya sadel, posisi duduk orang itu memang sudah agak konyol.

Tapi, tetap saja orang itu ngotot. Bahkan dengan nada tinggi bilang posisi itu adalah yang benar.

”Badan kita kalau siang lebih panjang daripada di pagi hari,” katanya dengan nada tinggi.

Dia lantas bercerita tentang pembalap kelas dunia Mark Cavendish, yang memang dikenal cerewet soal setelan sepeda, selalu mengutak-atik tinggi sadelnya (dan bagian lain) sesuai keadaan.

Malas berargumen, kami ya diam saja.

Dalam hati, saya nyeletuk, ”Emange loe Mark Cavendish?”

Orang potongan badan aja sama sekali gak kayak pembalap! Paling mancalnya biasa-biasa saja, tapi sok tahunya minta ampun…

Tentu saja itu hanya cerita yang saya ingat di toko sepeda mewah. Belum lagi cerita-cerita lain saat lihat pameran mobil mewah, toko baju, atau tempat-tempat lain yang lazimnya orang berduit mampir dan berbelanja.

Mungkin ini pemandangan familier: Ada orang –yang mungkin kaya– mengomeli sebuah mobil yang dipamerkan. Ngomel kurang ini, kurang itu. Modelnya jelek lah, warnanya jelek lah, audionya jelek lah, mesinnya seharusnya begini lah, dan lain sebagainya.

Padahal, dia mungkin sama sekali tidak punya pengetahuan teknis soal mobil, tidak punya background desain, dan –kalau melihat cara berpakaiannya– kayaknya juga tidak fashionable. Dia memang pakai baju bermerek, bahkan mereknya kelihatan sampai menyakitkan mata, tapi tetap tidak terlihat fashionable.

Kalau melihat gaya orang-orang seperti itu, pusing juga. Dan kasihan melihat salesman-nya atau orang-orang yang bertugas meladeninya. Di satu sisi ingin menjelaskan yang baik itu seperti apa, kenapa itu seperti itu, tapi yang mau diberi penjelasan mungkin juga tidak bisa menyerapnya.

Parahnya lagi, yang mengeluh dan mengomel itu juga belum tentu beli! Lebih parahnya lagi, yang mengeluh dan mengomel itu terus menyampaikan pendapatnya yang belum tentu benar itu kepada orang lain.

Konsumen adalah raja. Raja adalah yang berkuasa. Tapi, yang berkuasa belum tentu orang pintar. Dan sangat sulit untuk meladeni raja yang bukan orang pintar.

***

Cerita senada juga banyak muncul dari kalangan profesional, yang sering kebingungan menghadapi bos-bosnya, yang notabene orang yang lebih kaya. Apalagi kalau itu benar-benar owner dan sudah agak/sangat berumur.

Di satu sisi, ada profesional yang sekolahnya bagus dan tinggi, kemampuan sebenarnya juga mumpuni. Apesnya saja, dia kalah kaya, jadi tetap harus bekerja untuk orang yang lebih kaya. Dan orang yang lebih kaya itu belum tentu pernah bersekolah. Atau paling tidak, sekolahnya zaman dahulu kala dan sudah tidak update.

Sang profesional ingin melakukan sesuatu dan mengusulkan program/strategi yang mungkin bisa membuat perusahaan lebih besar serta maju. Belum tentu benar, belum tentu berhasil, tapi dasar logika dan pemikirannya mungkin benar.

Sang bos tentu tidak memahami serta memaksakan harus begini dan begitu.

Saya bertemu dengan seorang profesional dari Tiongkok, seorang pimpinan marketing sebuah perusahaan. Kami berdiskusi tentang desain dan branding, juga bagaimana di Asia ini sulit sekali menerapkan promosi desain yang halus dan elegan.

Alasannya simpel: Karena bosnya lebih suka logo yang besar menyakitkan mata. Kalau ada billboard ukuran 8 x 12 meter, logonya kalau bisa memenuhi itu, atau paling tidak pesan-pesannya memenuhi setiap sudutnya. Karena yang dibayar kan 8 x12 meter itu. Masak cuma dipakai separonya, lalu sisanya ”hanya” dijadikan visual rest area.

Memang, sekali lagi, sang profesional belum tentu benar. Elegan belum tentu efektif. Tapi, paling tidak ini bisa dijadikan contoh. Bahwa telah terjadi gap pola berpikir.

Kalau berlanjut, bisa lebih membahayakan. Sebab, yang kaya dan berkuasa itu –kalau ternyata salah– bisa menghambat, mematikan, bahkan membuat frustrasi mereka yang pintar.

***

Sebagai orang yang pernah frustrasi menghadapi yang lebih berkuasa (orang tua, wkwkwkwk), aneh rasanya ketika saya dalam posisi lebih kaya dan berkuasa.

Apalagi ketika punya tim yang harus bekerja keras mengikuti kemauan saya.

Di satu sisi, ada banyak hal yang ingin saya paksakan, karena saya merasa memang harus begitu dan begini. Karena saya merasa mereka belum paham garis besarnya dan belum pernah merasakan nantinya seperti apa.

Di sisi lain, jangan-jangan saya salah dan mereka yang benar. Dan saya menghambat mereka untuk membantu memajukan perusahaan.

Untung, saya belum masuk kategori tua (kayaknya sih begitu, kan belum kepala empat, wkwkwk). Jadi, saya masih cukup fleksibel untuk mencoba memahami sekaligus cukup senior untuk bersabar menunggu hasil. Baik maupun buruk.

Kalau ada anggota tim yang ingin melakukan sesuatu, dengan alasan ini yang katanya diinginkan konsumen, saya akan menahannya dulu.

Sebab, dalam pelajaran marketing, konsumen memang raja, tapi mereka belum tentu tahu apa yang mereka mau. Mereka mungkin teriak-teriak pengin begini dan begitu, tapi mereka belum tentu tahu kalau itu benar atau baik.

Seperti kata Steve Jobs :

It’s not the customer’s job to know what they want.”

Berdasar pengalaman, rasanya itu benar. Kalau saya ”mendengarkan dengan baik dan taat” semua keluhan dan omelan yang saya terima dulu, mungkin banyak karya saya sekarang tidak jadi kenyataan yang besar.

Misalnya ketika Jawa Pos berfokus ke anak muda, membuat banyak pembaca ”tuwir” mengomel dan mengeluh. Misalnya ketika membuat liga basket SMA menjadi DBL, yang dulu juga mengundang banyak cibiran dan protes.

Untung, dulu saya cuek bebek waktu diomeli.

Tapi, saya sendiri juga sering memaksakan kemauan sebagai yang berkuasa (dan yang lebih kaya, wkwkwkwk…). Sekarang saya sudah belajar untuk agak mengerem dan berpikir lebih lanjut.

Lagi-lagi, omongan idola saya, Steve Jobs, saya jadikan pegangan.

Dia bilang :

It doesn’t make sense to hire smart people and then tell them what to do; we hire smart people so they can tell us what to do.”

Kalau merasa punya tim yang pintar, biarkan saja lah mereka berkreasi dan berkarya. Kalau berhasil, itu sangat baik buat mereka (dan masa depan mereka), juga sangat baik untuk perusahaan (dan masa depan perusahaan).

Kalau tidak berhasil, toh ya sudah jelas harus bagaimana…

 

*Azrul Ananda, dilahirkan di Samarinda pada tahun 1977. CEO 0f Jawa Pos Group. Peraih penghargaan World Young Reader Prize pada tahun 2011

silakan juga di klik link : http://www.jawapos.com/read/2016/07/13/38943/orang-kaya-dan-orang-pintar

Pada Suatu Titik

PADA SUATU TITIK
by Salim A. Fillah

Pada suatu titik ketika bandul kezhaliman menyimpang melampaui batasnya, Allah punya cara untuk memberinya ayunan pembalik yang tak kalah dahsyatnya.

Adalah Abu Jahl melecehkan Muhammad SAW di depan khalayak dengan hinaan, cercaan, dan kutuk yang angkara, maka Hamzah yang selama ini masih ragu dan membiarkan perjuangan keponakannya berjalan alami sahaja dilanda murka.

Menunggang kuda dan berthawaf tanpa menurunkan busur serta buruannya, dia lalu hantam kepala Abu Jahl hingga berdarah dengan ujung gandewa, dan dengan kata-kata menyala mengumumkan keislamannya.

Pada satu titik, setiap simpangan pasti berbalik.

Seperti ketika kebencian ‘Umar kepada Muhammad SAW telah memuncak dan nyaris meledak di ubun-ubunnya.

Petang itu, dia telah membulatkan tekad untuk membunuh lelaki jujur yang dia anggap berubah menjadi pemecah belah Makkah sejak beberapa tahun belakangan, yang memisahkan suami dari istri, anak dari bapak, dan karib dari kerabat karena keyakinan mereka.

Dia malah berbelok ke rumah adiknya, dan darah yang mengaliri wajah suami istri Fathimah-Sa’id dari tamparannya, membuatnya rela mendengarkan Kalam. Dia lalu bergegas ke rumah Al Arqam, bukan untuk membunuh, melainkan untuk menjadi Al Faruq yang gelegar semangatnya menggigilkan Musyrikin di keesokan harinya.

Pada suatu titik, setiap simpangan pasti berbalik.

Seperti ketika Suhail ibn ‘Amr memaksa dihapusnya nama “Arrahmanirrahim” dan sebutan “Rasulullah SAW” dari naskah Hudaibiyah, maka justru peristiwa itu ditandai oleh Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang dengan turunnya firman:

“Sesungguhnya Kami telah bukakan untukmu kemenangan yang gilang gemilang.”

Dan jumlah orang yang berbondong masuk Islam dalam 4 tahun berikutnya berribu kali lipat dibanding 19 tahun penuh darah dan airmata yang telah lewat.

Maka kita katakan kepada semua tiran lacut dan penganiaya ummat, terus-teruskan sahaja jika kalian memang mengingini kezhaliman bersimaharajalela, tapi sekeras kalian mengayun, sebegitupun ia akan berbalik tanpa ampun.