Five Assumptions You Have to Make When Managing a Crisis (by Jack & Suzy Welch)

Sahabat, perkenankan saya berbagi artikel menarik ini..
Semoga menginspirasi, utamanya bagi sahabat yang sedang mengalami krisis …

Tetap optimis !

Five Assumptions You Have to Make When Managing a Crisis

By: Jack & Suzy Welch, The Jack Welch Management Institute.
Published on October 17, 2016

Crises are a Part of Life…and Business

It’s a rare day that you turn on the television or open the newspaper and don’t encounter a story about a crisis unfolding in an organization somewhere.

Crises come in all shapes and sizes. Some are very public like bank employees opening accounts under false identities (Wells Fargo) or a pharmaceutical company dramatically increasing the price of a life-saving treatment (Mylan and the EpiPen). Others are less public, like your team missing a major product launch date or not catching a design flaw that results in a product recall.

The crisis could have been caused by someone on your team you barely know or it could have been caused by you. But suddenly, there it is, and how you manage it can make all the difference in the world.

When that bombshell drops, your instinct will be to go into panic mode. You may want to run away and hide, or lash out, or get defensive. All of these are perfectly natural reactions, but all are the exact opposite of what you should do.

And one more thing…don’t think you’re immune to crisis management just because you’re not part of the C-Suite or hold a senior-level position in a large division. If you’re a leader of even a small team, you need to have a plan for handling crises before they occur.

Five Steps of Crisis Management

1. Assume the problem is worse than it appears. Skip the denial and assume that the issue is REAL and that it is SIGNIFICANT. Yes, you may end up overreacting, but far better to expect the worst than to hope it’s not that big of a deal and be caught off guard when more details surface.

2. Assume there are no secrets and the news will get out. Covering up the issue only makes it worse. Not only will the story eventually surface – they always do, but you will make yourself complicit for attempting to hide it.

3. Assume your organization will be portrayed in the worst possible light. While this one is often more of a “public media” thing, even within your own organization, it’s possible for other teams or divisions to jump onto a bandwagon of condemnation and finger-pointing, especially if these actions deflect any (potential) blame away from them.

4. Assume you will have to make changes to people and processes. Whether the crisis was caused by the illegal/unethical actions of a rogue employee or a “system failure” that can’t be attributed to any one person or group, things have to change to prevent the issues from recurring. Further, these changes will have to be announced loudly and publicly to reassure others that you have identified the problem and have taken swift and decisive action.

5. And finally, assume you will survive and get stronger.

Yes, it’s hard to believe the light of day will ever shine again when you are in the middle of your darkest hours, but this will pass. And when it does, you will be smarter and stronger as a result of the experience.

Building a Solid Foundation Before a Crisis Occurs

While there are no foolproof approaches to prevent all system failures and bad actors, there are several things you should be doing all the time:
• Establish a culture of candor where people can speak up when they see something wrong without fear of reprisal. In addition to this, put in place a highly trusted ombudsperson to manage a hotline where people can anonymously report concerns.
• Constantly review the behaviors you are rewarding. There’s nothing wrong with performance bonuses for adding new customers, beating inventory targets, etc., but if there are insufficient guidelines in place to ensure that everyone is aligned to the mission and values of the organization, there is a risk that well-meaning incentives could drive unintended actions.
• Don’t create your own crisis through the way you let someone go for performance reasons. Treat people with dignity on the way out just as you did on the way in. Severance dollars are some of the smartest dollars you will ever spend. Disgruntled employees can wreak havoc on an organization and while, more often than not, their claims may be unfounded, the damage done to the organization can be significant.
• Be a good citizen in the community. Participate in as many activities and causes as you can in the good times. This will put chips in the bank that can serve you well should a crisis occur.
• Have your own communication channels functioning well (Twitter, Facebook, LinkedIn, etc.). You need to have your direct-to-the-world channel in place before a crisis occurs so you have an existing audience ready to hear directly from you, not through a third-party filter over which you have little control.

The Path Ahead
In the midst of all this crisis management, don’t forget about your day job. While the nightmare of the crisis is unfolding, you still have to run your business. You have to keep the factories operating, get your products to your customers and continue to close sales. Facing an unexpected crisis adds a whole other job to do on top of your regular job, but you can’t stop the rest of the world while you manage the crisis. If you do, you may not have a business to return to when the crisis passes. And it will pass.
Whatever your crisis is, own it. Act swiftly and learn from it. If you can emerge from a crisis smarter than you were going into it, then something good has come of it. Sure, the learning may not have been through the circumstances you would have preferred, but it does give you the opportunity to make yourself and your team smarter and stronger. It gives you the chance to prevent that mistake from ever happening again.

 

 

Jack Welch is Executive Chairman of the Jack Welch Management Institute. Through its online MBA program, the Jack Welch Management Institute transforms the lives of its students by providing them with the tools to become better leaders, build great teams, and help their organizations win. The program was recently named one of the Top 25 Online MBA Programs for 2017 by the Princeton Review for its excellence in five areas of selection criteria: academics, selectivity, faculty, technical platforms, and career outcomes. The program was also recently named the #1 most influential education brand on LinkedIn and one of the top business schools to watch in 2016.
Suzy Welch is co-author, with Jack Welch, of the Wall Street Journal and Washington Post best-seller The Real-Life MBA, and of the international best-seller Winning.

Etos Kerja Juara

Etos Kerja Juara

Persaingan adalah keniscayaan. Dalam dunia bisnis, apalagi, tak dapat dipungkiri. Jika kalah, sudah dapat dipastikan, perusahaan gulung tikar. Mati. Dampaknya juga tidak kalah dahsyat. PHK bukan hal yang tidak mungkin. Bisa menambah daftar pengangguran. Jadi beban baru perekonomian secara nasional.

Bukan rahasia lagi jika perusahaan melakukan berbagai upaya untuk memenangkan persaingan. Perubahan strategi. Penemuan teknologi baru. Dan yang tak kalah pentingnya adalah pembenahan manusia. Ya, manusianya. Karena ia motor penggerak utama perusahaan.

Tentunya, manusia yang punya daya dukung dan daya juang tinggi. Kondisi itu akan sangat membantu daya tahan perusahaan. Bak pendekar, ia pilih tanding. Ditempatkan di mana saja, ia sanggup dengan cepat beradaptasi dan segera berkontribusi.

Sumber daya seperti itu bukan tidak mungkin dapat dibentuk. Pembentukan melalui 5 sikap dasar dan modal utama :

Saya sebut, I – CoRe – CoRing !

Integrity, ia kuat memegang prinsip moralitas.

COmpetence, punya kemampuan menuntaskan pekerjaaan dengan cepat dan tepat.

REsourceful, insan yang banyak akal.

COllaboration, punya kemauan menambah daya dukung.

ShaRING, seseorang yang dalam kondisi lapang dan sulit, tetap mau berbagi dengan insan yang lain.

Sehingga ia pun punya mental juara. Segala daya upaya ia lakukan untuk memenangi persaingan. Tentunya segala daya upaya yang dilandasi dan sesuai prinsip moralitas.

Sahabat, ingin mendapat sesi berbagi atas materi ini ?
Silakan kontak, Bunda Sisrie : 0811 9090 190

Malang Kami Datang !

Ayo, Ker !
#ngalupNgalam

Insya Allah, perhelatan besar akan diselenggarakan di Malang, tepatnya di Universitas Brawijaya.

Sivitas akademika akan menyelenggarakan serangkaian acara sebagai ungkapan syukur atas bertambahnya usia kampus dalam berkarya untuk Indonesia.

Event kolaboratif antar alumni.

Sumbang pikir untuk kemajuan kota Mlang, Jawa Timur dan tentu saja kepada bangsa dan negara yang kita cintai ini, Indonesia. Kegiatan sosial untuk lebih memberi manfaat kepada masyarakat sekitar kampus. Perhelatan pelestarian budaya. Olah raga. Yang tak terlupakan adalah wisata kuliner dengan melibatkan pedagang lokal.

Kali ini acara dipusatkan di Malang. Beberapa tahun terakhir memang di Jakarta. Ini sesuai dengan amanah pimpinan Universitas Brawijaya yang saat ini dikomandoi oleh Prof. Dr. Ir. Muhamad Bisri.

Kapan ?

Insya Allah pada 8 – 10 Desember 2017.

Perkenankan, saya menyampaikan pesan khusus bagi sahabat, khususnya alumni Fakultas Teknik Universitas Brawijaya, apa pun jurusannya.

Kenapa ?

Fakultas Teknik, tahun ini, bersama Ikatan Alumninya diberi amanah sebagai tuan rumah ! Ketiban sampur ! Mari bahu membahu untuk memberikan warna lain, dukungan doa, tenaga, pikiran dan tentu saja, dana.

Masih ada waktu tidak lebih dari 150 hari… Mari kita siapkan, utamanya bagi sahabat alumni yang berada di luar kota Malang.

Oh ya, donasi dapat ditransfer melalui rekening BNI Cab. Fatmawati, Acc no. 0435 770 533 an Indra Nur Yahya (Sekjen Ikatan Alumni Fakultas Teknik UB).

Mohon sahabat melakukan konfirmasi guna mempermudah pencatatan dan akuntabilitas laporan via WA Mas Indra : 085259310999

Sedikit itu rasa, sahabat. Tak perlu risau.

Berapa pun, insya Allah memperkuat silaturahim kita dan memberikan sumbangsih bagi suksesnya acara ini.

Semoga upaya kita dicatat sebagai salah satu amal sholeh.

Rutam nuwus !

An. Dekan Fakultas Teknik, Dr. Ir. Pitojo Tri Juwono…
dan
Ketua Ikatan Alumni Fakultas Teknik UB Ir. Ali Mundakir, M.Eng.

Resonansi

Alhamdulillaahi rabbil ‘aalamiin . .

Juga terima kasih kepada peserta yang berkenan hadir dan saling bertukar pengalaman dan pengetahuan saat pelatihan sehari :

‘Leverage Your Profit’

Pelatihan yang diselenggarakan sebagai upaya menyebarluaskan semangat penghematan biaya dengan pendekatan terobosan pada proses bisnis. Materinya sebagian besar berdasarkan buku ‘Cost Killer’.

Pelatihan ini diselenggarakan pada : Sabtu, 6 Mei 2017 di Titan Center, Bintaro, Tangerang Selatan.

One day workshop ini dikemas khusus dengan memadukan teori dan pengalaman, baik trainer maupun peserta itu sendiri.

Terima kasih juga kepada panitia kecil yang membantu kelancaran dan suksesnya acara ini.

Saya dan juga teman-teman di AIR Business Consulting, sangat menyadari masih banyak kekurangan baik materi, penyajian dan juga contoh kasus yang ditampilkan. Termasuk juga sisi penyelenggaraannya. Oleh karenanya masukan sangat diharapkan agar event selanjutnya, bisa lebih baik lagi.

Terlebih, kami berdiskusi di ruangan yang dinamai Ruang Jacob. Istimewa. Kenapa ? Ruangan diambil dari nama Francois Jacob, pria berkebangsaan Prancis. Peraih Hadiah Nobel tahun 1965 di bidang obat-obatan. Saya ikut bergetar. Jadilah ia pendorong semangat kami juga. Upaya meraih hasil yang tinggi. Membawa manfaat kepada sebanyak-banyaknya manusia. Usaha kami pun terus tumbuh dan berkembang.

Sekali lagi, terima kasih.

Terus-terusna ! by Salim A Fillah

TERUS-TERUSNA!

Ada ungkapan orang Jawa yang kalau ditujukan kepada Anda, meski disertai senyum yang amat manis, sungguh ia peringatan kelas berat.

Bunyinya :

“Ya wis nek ngono, terus-terusna kana!”

Arti harfiahnya adalah :

“Ya sudah kalau begitu, teruskan saja sana!”

Tugas ummat ini hanya berjuang. Allah tidak mewajibkannya untuk menang. Berjuang itu jauh lebih besar dari sekedar menang. Seperti sa’i lebih besar dari zam-zam, seperti Uhud lebih bermakna dari segunung perbendaharaan Kisra.

Maka kalau ummat sudah berjuang dengan kesungguhan, sesuai arahan Allah dan RasulNya, sementara musuhnya bersikeras untuk menang; dengan segala tipu-tipu, dengan bertumpuk kecurangan, dengan besi dan api, dengan mengerahkan semut dalam liang hingga jin peri-perayangan; ummat ini hanya akan berkata “:

“Ya wis. Terus-terusna!”

Bagi Fir’aun yang merasa kuasa mengalirkan Nil dan memperbudak Bani Israil; ada Musa yang tak putus asa. Tapi airlah yang mengakhiri si raja.

Bagi Namrudz yang menyatakan mampu menghidupkan dan mematikan; ada Ibrahim mendebatnya. Tapi nyamuk saja kiranya yang menjadi sebab khatamnya.

Bagi gegap gempita kepungan pasukan Ahzab; ada keteguhan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat di dalam Khandaq. Tapi anginlah rupanya yang menyapu bersihnya.

Bagi Abrahah dan pasukan gajah yang pongah; ada ‘Abdul Muthalib berserah pada Allah. Lalu batu kecil dari sijjil dilempar burung-burung mungil.

Bagi Jalut yang kuatnya membuat takut dan kecut; ada Thalut yang diutus bersama tabut. Tapi ketapel kecil bocah Dawud lah yang jadi pembawa maut.

Maka sungguh, tugas kita atas kezhaliman hanya taat pada Allah dan berteguh istiqamah. Lalu mari bersandar hanya padaNya, bersiap tuk kejutan pertolonganNya Yang Maha Jaya.

Leverage Your Profit

Sahabat….

Apa yang dilakukan ketika melihat laporan rugi laba tidak sesuai harapan?  Bahkan merugi ? Rapor merah ?

Atau organisasi yang biayanya tak terkendali ?

Saya yakin, jika pebisnis, ada yang melakukan review terhadap revenue. Bagaimana aktivitas penjualan. Tak jarang melihat lebih dalam pada biaya. Itu semua dilakukan agar punya action plan yang lebih mantap.

Tak jarang, biaya bisa ditelisik lebih dalam. Utamanya komponen yang meracik biaya pokok produksi. Jika dikelola, aktivitas ini bisa menyumbang kontribusi laba. Upaya yang low cost, tapi bisa berkontribusi besar. Aksi ini pun dilakukan oleh pemimpin organisasi, nirlaba sekalipun.

Bagaimana caranya  ?

Salah satunya adalah melakukan terobosan dengan pendekatan perubahan proses bisnis pengadaan. Beberapa kiat yang dikenal dengan 3I akan dijabarkan secara rinci. Identifikasi internal, identifikasi eksternal dan ikat hubungan atau melakukan perikatan lebih jelas dalam pelatihan ini.

Dalam kesempatan ini, perkenankan saya mengundang sahabat dan/atau tim yang membersamainya, untuk mengikuti pelatihan sehari ‘How to Leverage Your Profit’. One day workshop dengan acuan buku ‘Cost Killer’ karya Ari Wijaya.

Ari Wijaya akan bertindak sebagai Lead Trainer bersama Tim AIR Business Consulting.

Kapan ?

Sabtu, 6 Mei 2017 pukul 08.00 – 17.00 WIB di Gedung Titan Center, Jl. Raya Boulevard, Bintaro, Tangerang Selatan.

Klik link berikut ini untuk mengetahui venue dengan tepat :

https://goo.gl/maps/5fQuyGMTt2C2

Investasi diberikan harga khusus Rp. 1juta per orang. Ya, special dari harga sebelumnya yang Rp. 1,5 juta per peserta.

Fasilitas yang akan didapat peserta workshop :
– materi dengan studi kasus plus pengalaman trainer
– 1 backpack unik
– 1 buku Cost Killer
– kudapan dan makan siang khas Indonesia
– Sertifikat

Tentunya juga bisa mendapatkan diskusi tatap muka tiap Senin (Program SeniNaik !)

Sahabat tertarik dengan penawaran terbatas ini ?

Silakan meminta informasi dan konfirmasi melalui WA :

Sisrie  08119090190

Besar harapan kami, bisa berkontribusi dan turut melakukan perubahan bersama.

Terima kasih.

Wassalam,
Tim AIRBusiness Consulting

Duduk (tak) Manis

Ketika mengambil studi lanjut, saya pernah mendapat saran dari seorang dosen.

“Kalau ingin mendapatkan pemahaman lebih utuh, silakan masuk kelas saya”, ujar beliau ketika saya berkonsultasi. Saya merasa belum paham. Sedangkan waktu ketika itu terbatas. Beliau ada agenda lain.

“Kebetulan masih ada bangku kosong”, tambah beliau sembari menyodorkan jadwal mengajarnya.

Kesempatan yang tak pantas ditolak. Saya menyambutnya dengan senang hati. Tanpa melakukan perubahan KRS. Hanya perlu upaya pengaturan waktu. Beberapa kawan senasib, ternyata juga punya antusiasme yang sama.

Beberapa waktu lalu, ada tawaran program pelatihan. Saya membutuhkannya untuk meningkatkan kompetensi. Namun, biaya untuk mengikutinya perlu merogoh saku lebih dalam. Terbilang dua digit. Sayangnya, semua saku telah ditengok, masih saja belum cukup. Kesempatan emas kali itu, terpaksa saya lewatkan. Menabung dulu, pikir saya.

Selang beberapa hari, teman yang mempunyai lembaga pelatihan yang ingin saya ikuti, menawarkan saya untuk masuk kelas, bisa 1-2 sesi. Semacam mencicipi bagaimana jalannya dan materi pelatihan itu. Tentunya, tak berbayar. Menarik. Sayangnya, jadwal yang ditawarkan kali ini, berbenturan dengan acara yang tidak dapat saya wakilkan. Terlepas opportunity kali ini.

Pernah mengalami penawaran seperti itu ?

Kesempatan semacam itu disebut sit-in. Terjemahan bebasnya adalah mengikuti kegiatan untuk mendapatkan penjabaran materi yang sama pada program yang sedang berjalan bersama peserta yang juga sudah ada. Fasilitas yang kurang lebih mirip dengan peserta ‘asli’. Tidak berbayar tentunya.

So, bukan sekedar duduk manis mengamati program. Tapi turut menyimak dan mengikutinya hingga tuntas. Tentunya juga agar mendapatkan pemahaman yang sama.

Sahabat, pingin sit-in dalam acara saya bersama AIR Business Consulting dan Pak Laksita, sang pakar bisnis dan marketing ?

Segera kirim minat dan konfirmasi melalui WA  :

08119090190 (Sisrie) dengan format :

SITIN-CK-Nama-Profesi

Kami menyediakan 29 tempat duduk untuk sahabat yang mengikluti program sit-in ini. Jadi jangan sampai kehabisan.

Waktu eventnya dicatat ya :

Sabtu, 29 April 2017, 08.00 – 11.30 WIB di Gedung. Prof. Ir. Suryono, FTUB, Jl. MT. Haryono 167, Malang 65144.

 

Sampai jumpa di Malang !

Ada Apa dengan Senin

“Waduuh… esok sudah Senin lagi, nih !”

Celetukan itu tidak sedikit yang mengalaminya. Apalagi setelah long week-end. Tidak jarang Senin merupakan hari yang tidak disuka. Kecuali Senin tanggal ‘merah’, pas hari libur nasional.  Berangkat harus lebih pagi. Entah kenapa, area Tangerang Selatan daerah tempat saya menetap atau juga Jakarta, pada Hari Senin acapkali jalan lebih sering macet. Kendaraan lebih padat. Perasaan lebih terburu-buru. Makanya seakan-akan banyak yang nggak berharap datangnya Hari Senin. Kalau bisa, ini hari yang harus diskip. Dilompati ! Padahal hari ini harus dilalui untuk memasuki Hari Selasa. Debatable !

Ijinkan saya memaknai Hari Senin ini dengan kegiatan lain. Insya Allah membawa manfaat. Agar Senin berubah menjadi hari yang ditunggu-tunggu.

Saya mendapat ide untuk mengajak sahabat bertatap muka. Kita berbagi pengalaman. Sharing knowledge. Harapannya, ada solusi yang didapat. Agar mangkus dan sangkil (efektif dan efisien), setidaknya ada 4-5 orang dalam 1 sesi.

Secara rutin, saya menyediakan waktu setiap Hari Senin, pukul 17.15-20.00 WIB. Kebetulan di Graha Elnusa ada cafe tempat ngopi dan ngobrol, Coffee Toffee. Kita bertemu di situ.

Lalu apa diskusinya ? Saya berharap bisa saling berbagi atas upaya-upaya penghematan. Lebih fokus, dengan ide terobosan pada proses bisnis. Ya, tema yang tidak jauh berbeda dengan buku saya, Cost Killer. Saya yakin dengan bertemunya 4-5 orang, akan mendapatkan banyak pandangan. Ide cemerlang. Solusi jitu. Mimpinya, Hari Senin menjadi hari pemecah masalah. Saat kita mendapatkan ide melejitkan profit. Berhemat biaya. Bahkan ide liar lainnya.

Ini saya namakan, SeniNaik ! Sesuai dengan tujuan besar ide kecil ini.

Mau ?

Jika sahabat berkenan dan punya antusiasme yang sama, silakan kontak Ayu di WA : 085692053051. Ayu akan membantu saya sebagai perencana dan pengatur jadwal. Schedule planner.

Ada juga sesi insidentil. Tergantung pesanan. Event yang tidak rutin. Misal di akhir sesi seminar atau pelatihan Cost Killer. Itu juga boleh.

Jadwal terdekat sesi spesial itu ada di Malang ! Pada Sabtu, 29 April 2017 pagi. Saat acara Bedah Buku ‘Cost Killer’ bersama Pak Laksita Utama Suhud (Expert-nya marketing & bisnis) dan Saya sendiri. Bertempat di Gedung Prof. Ir. Suryono, FTUB, Jl. MT. Haryono 167, Malang. Kita bisa lanjut diskusi setelah acara usai.

Khusus info rinci atas event ini bisa kontak : Sisrie di 08119090190. Silakan mulai mencatatkan diri untuk memesan tempat duduk.

 

Semoga hal ini manjadi catatan amal sholeh kita.

 

Solusi Itu Hadir !

Teman saya bingung ketika memulai usaha di Jakarta. Usahanya belum terlalu besar, tetapi sudah menggeliat. Lantas apa yang membuatnya bingung ?

Ia berencana menyewa rumah sebagai Head Office di daerah Cilandak. Apa daya, ternyata izin domisili tidak dapat diperoleh. Ya, Pemprov DKI Jakarta tidak memperbolehkan rumah tinggal ataupun ruko sekalipun untuk dijadikan kantor. Peraturan yang debatable, tetapi ada sisi positifnya, agar kawasan permukiman memang tempat untuk istirahat. Terlebih, kawasan perdagangan (CBD) juga tumbuh sejalan dengan tumbuhnya usaha.

Masalah baru pun timbul, Ia harus sewa kantor? Dan dana masih fokus untuk pengembangan usaha. Kebutuhan ruang masih belum besar, Ia masih membutuhkan yang luasan lantainya di bawah 50 m2, bahkan lebih kecil lagi. Tidak mudah memang memperoleh tempat yang representatif, fasilitas lengkap tapi affordable dan terjangkau biaya sewanya.

Beberapa sahabat dan relasi, utamanya yang sedang membangun bisnis, mempunyai kendala serupa. Anda juga mengalami hal yang sama ?

Optimo @Graha Elnusa menjembatani kebutuhan itu, menyediakan ruang kantor berfasilitas lengkap di lantai 5. Kami menyediakan :

  • Serviced office
  • Virtual office
  • Co-working office
  • Meeting room

Kami bersyukur fasilitas penunjangnya memang sangat lengkap.

 

Fasilitas apa saja itu ?

Keperluan transaksi perbankan. Bank Mandiri siap melayani di area lobi utama. Dilengkapi pula dengan ATM center dari berbagai bank terkemuka.

Keperluan ruang meeting disediakan dari kapasitas kecil 4 – 12 orang, untuk rapat koordinasi atau conference, disediakan juga ruang dengan kapasitas 20 orang. Bahkan kami juga menyediakan dengan kapasitas hingga 200 orang.

Café sebagai bagian dari life style kekinian, juga siap melayani. Coffee Toffee hadir sebagai penyemangat aktivitas. Ngopi di pagi hari sekaligus membahas bisnis bisa juga dilakukan di sini.

Ofiskita sebagai salah satu layanan integrated document services juga telah hadir. Ofiskita akan melayani kebutuhan alat tulis dan kantor, termasuk layanan dokumen lainnya. Reputasinya tak perlu diragukan, Ia dikelola oleh Astra Graphia.

Masjid sebagai sarana ibadah pun sudah lama menjadi ikon Jakarta Selatan. Ya, Masjid Baitul Hikmah Elnusa. Kapasitasnya bisa menampung hingga 1.000 jamaah. Kajian selepas dzuhur bersama penceramah berbobot menjadi ciri khasnya.

Kebutuhan asupan energi ? Tidak perlu khawatir ada food court dengan harga terjangkau dalam kawasan perkantoran. Buguri Box khas makanan Aceh, Masakan Padang, Gudeg, Pecel, Nasi Rames, Masakan Oriental, Kuliner Manado, dan masih banyak lainnya. Buka dari saat sarapan hingga menjelang maghrib. Bahkan beberapa buka hingga pukul 8 malam.

Parkir pun tak perlu khawatir 350 lot untuk mobil, 600 lot untuk sepeda motor telah disiapkan. Tarif ? Masih sesuai dengan tarif parkir pada umumnya.

Optimo adalah solusi yang kami tawarkan. Ruang kerja berperalatan lengkap, berfasilitas wifi, business lounge, meeting room dan dapat diakses 24 jam.

Jika anda tidak ingin pusing berlama-lama. Beberapa calon tenant pun sudah memsan tempat jauh hari. Tak mau kehilangan kesempatan ?

Silakan kontak dan book  sekarang melalui :

Dyan Karina | 0813 1890 3362 | dyan.karina@elnusa.co.id | marketing-graha@elnusa.co.id

 

Optimo is optimum office with affordable price.

Graha Elnusa Lt. 5, Jl. TB. Simatupang Kav 1B, Cilandak, Jakarta Selatan 12560.

 

Bisa jadi tak berdampak langsung bagi tim kami. Tapi denyut manfaatnya sudah mulai terasa. Lecutan semangat tambah membara !

Tipe Menyerah atau Curang by Azrul Ananda

Tipe Menyerah atau Curang

By Azrul Ananda *)

Jawa Pos : RABU, 29 MARET 2017

ANDA tipe gampang menyerah? Atau tipe yang suka menyiasati keadaan (dalam artian curang)? Kalau jawabannya iya, bagaimana?

***

Saya beruntung bekerja di media. Tidak pernah ada dua hari yang sama, tidak pernah ada rutinitas. Bertemu banyak macam orang, bekerja dengan berbagai tipe manusia.

Saya juga bersyukur bisa menekuni sejumlah hobi. Selalu belajar sesuatu yang baru. Selalu berkenalan dengan orang baru. Selalu belajar tentang atau dari orang-orang baru itu.

Sabtu, 25 Maret lalu, saya bertemu dan berkenalan dengan begitu banyak orang baru. Ketika menyelenggarakan event bersepeda Jawa Pos Cycling Bromo 100 Km, dari Surabaya menanjak ke Wonokitri, Bromo, via Pasuruan.

Bersama puluhan teman menjadi road captain, kami bekerja seperti gembala. Membawa total 1.170 cyclist dari 15 negara, termasuk yang mewakili 109 kota di berbagai penjuru Indonesia.

Semua mendaftar untuk ikut ’’sengsara’’, merasakan beratnya tanjakan menuju Wonokitri itu. Total tanjakannya hampir 40 km, menantang ketahanan fisik dan mental, dengan bagian akhir paling menyiksa: Tanjakan miring sampai 18 persen pada sekitar 250 meter memasuki Pendapa Wonokitri, di ketinggian 2.000 meter di atas permukaan laut.

Bagi kami cyclist di Jawa Timur (cyclist beneran yang tidak takut menanjak, bukan cyclist-cyclist-an yang hanya bike-to-eat), tanjakan menuju Wonokitri itu sudah berkali-kali kami lalui. Tapi, tidak pernah sekali pun terasa makin gampang.

Bahkan, kalau badan sedikit saja tidak fit, sangat mungkin tidak akan berhasil finis.

Nah, membayangkan ada lebih dari seribu orang mencoba menaklukkannya, dengan berbagai macam kemampuan, akan memberikan pemandangan seru.

Mereka yang kuat, tidak perlu diperhatikan. Itu merupakan hasil semangat dan dedikasi untuk berlatih, menjadikan diri semakin kuat dan tangguh.

Ada pula mereka yang tahun-tahun sebelumnya gagal finis, dan telah rutin berlatih supaya tahun ini bisa finis.

Mereka yang ’’tanggung’’, itu yang menarik untuk dibahas. Melihat pemandangan dan ulah-ulah manusia di tanjakan panjang itu, saya membayangkan seharusnya banyak dosen psikologi mengajak pelajar-pelajarnya untuk ikut mengamati. Karena di saat menghadapi tantangan berat seperti itulah, sifat-sifat manusia bisa kelihatan. Dan belum tentu sifat yang baik.

Saya dan sejumlah road captain memutuskan untuk berangkat agak belakang di bagian terakhir event. Yaitu, 17 km terakhir yang terberat, dari Desa Puspo menuju Wonokitri.

Kalau sehat, saya saja butuh sekitar 1 jam dan 20 menit untuk menyelesaikan bagian akhir itu. Kebanyakan cyclist yang tergolong mampu menanjak akan membutuhkan waktu 1 jam 30 menit hingga 2 jam. Mereka yang tergolong sangat kuat atau atlet akan membutuhkan waktu di kisaran 1 jam.

Dari Desa Puspo, rombongan diberangkatkan pukul 10.15 pagi itu. Kelompok saya baru berangkat sekitar 20 menit kemudian. Selain untuk menjadi alat ukur waktu panitia, juga untuk melihat situasi dari sudut pandang belakang.

Plus, badan saya waktu itu juga tidak fit, beberapa hari sebelum event mengalami radang tenggorokan (beberapa yang lain sama).

Pemandangan dari belakang benar-benar seru. Ratusan peserta kami lalui dalam 17 km tersebut.

Sekitar 8 km sebelum finis, sudah banyak yang bergelimpangan di pinggir jalan. Entah karena kram, atau murni karena lelah. Bau balsam juga mulai tercium dari mereka.

Tidak sedikit di antara mereka yang menyerah. Memilih berputar balik turun ke bawah dan pulang. Atau naik mobil pendamping untuk pulang.

Ada yang tetap bertekad untuk mencapai finis dengan segala kekuatan. Walau kadang harus berjalan menuntun sepeda. Dan mereka terus berusaha mencapai finis sampai jam berapa pun, walau time limit sudah terlewati dan segala acara di puncak telah selesai.

Bagi saya, ini yang tergolong ’’terhormat’’, karena tetap berupaya finis menggunakan tenaga sendiri.

Ada pula yang mulai ’’mencari bantuan’’ mobil atau motor pendamping. Caranya tetap duduk di atas sepeda, tapi tangannya memegangi mobil atau motor sehingga dapat ’’tenaga lain’’. Lalu, ketika mendekati finis, mereka kembali mengayuh sepeda, sehingga seolah-olah finis beneran.

Ada lagi yang tidak punya akses terhadap mobil atau motor pendamping, lalu memutuskan mencari cara lain. Yaitu: Melobi motor-motor penduduk untuk mau membantu mereka naik ke puncak. Alias ngojek. Teman saya yang tinggal di kawasan itu bilang, Sabtu itu ojek laku keras.

Melihat itu semua, saya hanya bisa geleng-geleng kepala.

Panitia sudah menyediakan banyak truk dan pikap untuk mengevakuasi peserta-peserta yang melewati time limit. Tapi, banyak yang tetap memilih pakai ojek atau bantuan pihak lain.

Jangan-jangan, mereka malu kalau diangkut pakai mobil resmi. Dan merasa lebih gagah atau bergengsi kalau menggunakan cara-cara ’’alternatif’’ tersebut.

Dan di berbagai cycling event di Indonesia, trik-trik itu sudah sangat lazim. Pernah waktu di kawasan Jogjakarta, ada peserta dari Jawa Tengah yang sengaja tidak ikut start dengan peserta lain. Mereka memilih naik mobil dulu sampai kaki tanjakan, lalu baru memulai bersepeda ketika rombongan sudah sampai di sana.

Hadeh-hadeh… Lha gitu itu maksudnya apa?

Ulah-ulah orang-orang itu benar-benar bikin geleng-geleng kepala, dan bahkan menggelikan.

Mereka orang dewasa. Kebanyakan berpendidikan. Banyak yang tergolong mampu. Tapi tetap memilih cara-cara seperti itu.

Dan kalau dipikir-pikir, bukankah itu cerminan banyak masyarakat Indonesia? Yang memilih jalan pintas –yang sering tidak terhormat– daripada bersusah-susah payah?

Bagi mereka-mereka itu, saya hanya bisa berdoa dan berharap. Semoga hati mereka dibuka, diberi kekuatan, supaya terpacu untuk berlatih dengan sungguh-sungguh. Supaya kelak tidak harus curang, tidak harus mencari jalan pintas.

Mau kuat? Ya latihan. Saya dulu juga tertatih-tatih kok kali pertama menanjak Bromo. Harus berhenti belasan kali sebelum benar-benar sampai ke atas. Tapi, waktu itu tidak mau menyerah. Harus bisa finis dengan kekuatan sendiri.

Saya tidak finis juga pernah saat latihan. Dan itu tidak apa-apa. Karena kaki sudah kram tidak mungkin dipaksakan lagi.

Saya juga berdoa dan berharap supaya event seperti Bromo 100 Km itu bisa menjadi pelajaran untuk tidak menjadi cyclist yang ’’manja’’. Yang ke mana-mana minta dikawal, membawa mobil pendamping.

Ikut event-event serupa di luar negeri, sepeda-sepedanya tidak seheboh atau semahal di Indonesia. Tapi, pesertanya mandiri-mandiri, bisa mengganti ban sendiri atau menyelesaikan masalah sendiri.

Semoga kelak di Indonesia juga sama. Karena itu cerminan masyarakatnya juga. Yang tangguh-tangguh, tidak manja-manja. Yang tidak mencoba mengakali situasi.

Selamat berlatih. Sampai jumpa di event berikutnya. Dan semoga di event berikutnya itu semua semakin kuat. Semangat !

 

*) Azrul Ananda, CEO dari Jawa Pos Group. Perusahaan media lokal yang menasional. Baru-baru ini juga membeli klub sepakbola Persebaya Surabaya.

Foto diambil dari jawaposcycling.com