Yacouba Sawadago

Yacouba Sawadago

The Man Who Stopped The Desert
.
Namanya Yacouba Sawadogo. Dia adalah seorang luar biasa yang menghentikan penggurunan sendirian dengan waktu yang tak singkat dan akan terus berlanjut. Dia berhasil menemukan solusi untuk sebuah krisis yang membuat para ilmuwan dan organisasi pengembang meragukannya. Pertarungan melawan penggurunan di Burkina Faso Utara menuju kegersangan telah bergeser menuju kemenangan. Ini karena teknik konservasi tanah dan konservasi hutan sang petani tua tersebut.
.
Erosi tanah yang parah dan pengeringan tanah di Afrika Barat semuanya disebabkan oleh populasi yang berlebihan, pertanian berlebihan dan penggembalaan yang berlebihan juga. Para peneliti nasional dan internasional berusaha untuk memperbaiki situasi ini, namun hal itu tidak terlalu membantu. Sampai akhirnya Yacouba memulai upayanya pada tahun 1980.
.
Metode yang dia gunakan sangat aneh sehingga dia diejek oleh rekan-rekan petaninya. Namun, mereka akhirnya menyadari ketika tekniknya tersebut berhasil mengembalikan hutan. Yacouba menghidupkan kembali ‘zai’. Zai adalah praktik kuno pertanian Afrika dan ini dapat menumbuhkan hutan tumbuh dan meningkatkan kualitas tanah.
.
Zai adalah praktik pertanian yang sangat mudah dan tidak mahal. Sekop atau kapak digunakan untuk menggali lubang kecil pada tanah yang keras dan kemudian diisi dengan kompos. Biji pohon, millet atau sorgum juga ditanam ke dalam kompos. Lubang yang digali dapat menampung air yang turun saat musim hujan. Sehingga teknik tersebut mampu menjaga kelembapan dan nutrisi selama musim kemarau.
.
Zai memiliki sederatan peraturan tertentu, salah satunya Yacouba perlu menyiapkan lahan saat di musim kemarau. Itu sebenarnya berlawanan dengan kebiasaan praktik pertanian daerah setempat. Dia ditertawakan oleh para pejabat dan para petani lainnya. Lalu mereka menyadari bahwa Yacouba memang seorang jenius sejati. Hanya dalam 20 tahun, ia telah mengubah area tandus menjadi hutan yang indah seluas 12 hektar yang dilengkapi dengan lebih dari 60 jenis pohon yang berbeda.
.
Seorang spesialis pengelolaan sumber daya alam dan Pusat Kerjasama Internasional Chris Reji, mengatakan “Ribuan hektar lahan yang sama sekali tidak produktif telah dibuat produktif kembali berkat teknik Yacouba.”
.
Dia telah memilih untuk tidak menyimpan rahasia itu bagi dirinya sendiri. Dia menyelenggarakan sebuah lokakarya di pertaniannya yang mengajarkan kepada para pengunjung dan mengajak orang secara bersama-sama. “Saya ingin program pelatihan menjadi titik awal bagi banyak pertukaran yang bermanfaat di seluruh wilayah,” katanya. Para petani dari desa sekitarnya berkunjung untuk mendapatkan saran dan bibit berkualitas tinggi.
.
“Jika Anda tetap terdiam di sudut kecil Anda sendiri, semua pengetahuan Anda tidak berguna bagi kemanusiaan.”
.
Artikel saya salin dari : www.ikons.id untuk memperingati Hari Hutan Internasional, 21 Maret 2021
Silahkan share jika bermanfaat!

Leave a Reply

15 − 13 =