Habibie dan Pesawat Itu

habibie

Berinteraksi dengan beliau hampir 27 tahun lalu. Seliweran Malang-Jakarta kadang Malang-Jakarta-Bandung. Menyita waktu tapi tetap mengasyikkan. Beberapa kali juga silaturahim. Tak berubah. Tetap semangat dan berapi-api. Apalagi kalau bicara teknologi Indonesia. Tentu saja menyisakan kenangan. Sosok yang selalu optimis. Cinta sama tanah airnya selangit. Juga cinta kepada istri dan keluarganya. Ya, itulah seorang pria yang bernama BJ. Habibie.

Tentunya sahabat juga bisa mengail ingatan tentang beliau. Suka dukanya. Perjuangannya. Dan kiprahnya untuk Indonesia. Termasuk salah satu yang fenomenal adalah desain, manufaktur dan penerbangan perdana pesawat turboprop Tetuko CN235.

Kemarin saya mendapat pesan singkat nan padat dari guru sekaligus sahabat saya, Pak Jamil Azzaini yang baru saja bersilaturahim dengan beliau. Ternyata Pak Jamil bawa oleh-oleh.

Perkenankan saya cuplik buah tangan dari beliau untuk sahabat.

Anda tahu pesawat angkut pertama milik RI? Namanya Dakota RI-001 Seulawah, dibeli dari sumbangan rakyat Aceh. Memiliki pesawat untuk sebuah negara yang baru saja merdeka ternyata memunculkan kepercayaan diri, memunculkan semangat patriotisme dan memperlancar akses ekonomi Sumatera dan Jawa. Bukan hanya itu, jalur penerbangan ke luar negeri pun menjadi terbuka.

Pesawat terbang bukan hanya rangkain besi yang bisa terbang. Pesawat terbang juga salah satu modal untuk mengangkat harga diri bangsa. Sebelum industri pesawat kita (IPTN) ditutup atas permintaan IMF, setiap saya berkunjung ke luar negeri dan memperkenalkan diri dari Indonesia, sebagian besar mereka mengungkapkan kekagumannya dengan Indonesia karena bisa membuat pesawat terbang.

Alhamdulillah, Juni 2017 Program R 80 mendapatkan dukungan dari pemerintah dan dinyatakan sebagai program Strategis Nasional. Pesawat R 80 murni buatan Indonesia yang diarsiteki oleh bapak BJ Habibie. Mari kita dukung program ini agar menjadi program milik bersama rakyat Indonesia. Selain bantuan doa, mari kita bantu dengan menyisihkan penghasilan kita untuk ikut berpartisipasi dalam program ini.

Berapapun keterlibatan kita, itu merupakan bukti bahwa kita punya komitmen untuk mengangkat harkat dan derajat negeri ini menjadi negeri yang disegani negara lain. Mengangkat kepercayaan diri rakyat dan menambah keyakinan bahwa kita negara besar dan siap melakukan hal-hal yang besar.

Ya, pesawat bukan hanya sekedar rangkain besi tetapi juga menerbangkan mimpi banyak orang, kebanggaan, keyakinan, menumbuhkan ekonomi, penyerapan tenaga kerja dan harga diri sebuah bangsa. Segera berpartisipasi melalui :

https://kitabisa.com/JamilAzzainiR80

Mari ajak orang lain juga untuk menyukseskan program ini sebagai salah satu bukti bahwa kita masih sangat peduli dengan kejayaan dan kebesaran negeri ini.

Saya jadi teringat salah satu pesan Pak Habibie ketika itu memberi wejangan bagi kami yang masih culun ketika itu :

“Kegagalan hanya terjadi ketika kita menyerah.”


Beliau menasihati bahwa tidak ada orang yang berhasil tanpa mengalami jungkir balik, perjuangan. Bisa jadi mengalami down, jatuh. Tidak apa-apa. Kegagalan bukan akhir. Kegagalan bukan pertanda bahwa tidak mampu. Yang terpenting adalah bangkit dari kegagalan. Tak berhenti. Mencoba lagi dengan lebih keras dan lebih cerdas.

Sahabat…. nampaknya, beliau ingin menegaskan kembali pesan itu.

Mau mengikuti dan mendukung program beliau ?

Bisa jadi kueciiil sumbangsih kita, tapi setidaknya itu menunjukkan dukungan dan ikatan kita.

Mari sahabat kita bergotong royong ! Kecil tapi bersama. Bisa membesar dan berpengaruh. Silakan bergabung bersama dengan klik link ini: https://kitabisa.com/JamilAzzainiR80

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *