Tinggal dan Berjuang by Josef Bataona

“Disciplining yourself to do what you know is right and important, although difficult, is the highroad to pride, self-esteem, and personal satisfaction.” (Margaret Thatcher)

STAY AND STRIVE, kalau saya mau gunakan istilah keren untuk judul di atas. Berbagai momen kesehariaan memberikan beberapa gambaran sederhana tentang kebanggaan: foto yang merekam momen penting (saya bangga berada di sana); foto selfie/wefie (saya bangga pada penampilan saya/penampilan bersama kami); bercerita penuh semangat tentang prestasi anak (saya bangga pada anak saya); bercerita tentang momen tertentu dalam perjalanan karier saya; bercerita tentang momen kebersamaan di tempat saya bekerja, momen bersama teman-teman lama, ataupun momen di masyarakat. Semua ini berpangkal/ataupun berujung pada rasa bangga yang mendalam, yang memunculkan kebahagiaan dan ingin berbagi kepada orang lain.

Bangga, Cerita dan Berjuang

Bagi pimpinan di perusahaan, akan sangat menggembirakan mendengarkan pengakuan tulus karyawan:

“Saya bangga bekerja di perusahaan ini.”

Bahkan kita bisa mendengar dari orang-orang di luar perusahaan yang bercerita:

“Karyawanmu suka bercerita kalau mereka sangat bangga dengan perusahaannya.”

Indikator sederhana untuk memonitor kebanggaan karyawan akan perusahaan dan lingkungan kerjanya.

3S (Say, Stay and Strive)

  1. Say (Bercerita): Sebagaimana paparan di pengantar di atas, karyawan tidak akan tinggal diam dengan berbagai pengalaman menarik dan menyenangkan dalam bekerja. Dia akan mengungkapkan kebahagiaan dengan bercerita kepada teman kerjanya, teman-teman di luar sana, dengan keluarga. Dia bisa melakukannya dengan bercerita langsung, ataupun menggunakan media sosial, baik berupa teks ataupun foto. Mengikuti berbagai kicauan di media sosial, kita bisa memahami apa yang terjadi di perusahaan tertentu.
  2. Stay (Tinggal): Indikator yang kasat mata, adalah bahwa karyawan itu tinggal di perusahaan untuk jangka waktu yang lama, bahkan kalau perlu hingga pensiun. Dia menemukan bahwa tata nilai yang berlaku di perusahaan sejalan dengan tata nilai pribadinya.Tentu saja kita perlu mendengar dia bertutur, tentang alasan dia tinggal lebih lama.
  3. Strive (Berjuang): Karyawan yang bahagia dan tinggal di perusahaan dan terus berjuang meningkatkan kinerja, adalah karyawan yang memang didambakan.

Paduan dari 3 (tiga) elemen ini akan memberikan harapan positif bagi keberlangsungan perusahaan ini untuk jangka panjang. Namun hadirnya ketiga elemen tersebut di masa mendatang, juga akan sangat tergantung pada peran masing-masing leader untuk memfasilitasi kehidupan organisasi, seperti yang dipaparkan di bawah ini.

Perhatian kecil seperti pada foto terlampir, turut menciptakan suasana kerja, saling memperhatikan, saling menghargai, saling membahagiakan.

ultah

Tips 10 C untuk Leader

Dalam Ivey Business Journal, para peneliti dari University of Western Ontario’s Rachard Ivey School of Business memberikan sari tips tentang apa yang dilakukan oleh para manager untuk meningkatkan kadar Keterlekatan (engagement) karyawan, dengan judul “The 10 C’s of Employee Engagement“.

Saya kutip dan terjemahkan penjelasannya:

  1. Connect: Employee engagement merupakan refleksi langsung bagaimana perasaan karyawan tentang hubungannya dengan atasannya. Mereka mencermati, apakah leader dan orgasisasi menjalankan apa yang diucapkan bahwa: “Our employees are our most valuable asset.
  2. Career: Leaders menyediakan pekerjaan yang berarti dan penuh tantangan yang sekaligus juga mengedepankan kesempatan maju dalam karier karyawan.
  3. Clarity: Leaders harus mengkomunikasikan vision dengan jelas. Karyawan ingin memahami Visi perusahaan serta berbagai tujuan/target yang ingin dicapai para leader atau pimpinan divisi, unit atau tim.
  4. Convey: Leaders memaparkan secara jelas ekspektasi mereka terhadap karyawan, serta memberikan umpan balik ketika karyawan menjalankan tugasnya.
  5. Congratulate: Leader yang baik suka memberikan penghargaan, memberikan coach bagi anggota timnya.
  6. Contribute: Karyawan ingin tahu kalau input mereka sangat dihargai dan itu dianggap sangat berarti sebagai kontribusi mereka demi sukses perusahaan.
  7. Control: Karyawan menghargai kontrol sepanjang proses menjalankan tugasnya, dan leaders menciptakan kesempatan bagi karyawan untuk juga menyimak dan mempraktekkan proses kontrol tersebut.
  8. Collaborate: Great leaders adalah team builders; mereka menciptakan lingkungan yang mempertebal TRUST dan Kolaborasi.
  9. Credibility: Leaders hendaknya berjuang untuk menjaga reputasi perusahaan dan mendemonstrasikan standar etik yang tinggi dalam berperilaku.
  10. Confidence: Leader yang baik akan menciptakan rasa konfiden di lingkungan perusahaan, dengan menjadi contoh/role-model dari standar etik dan kinerja yang tinggi.

Pada akhirnya, kalau kita bicara tentang ‘Keterlekatan Karyawan’ (Employee Engagement), kita bukan berbicara tentang karyawan tapi tentang leader, seperti kutipan di akhir tulisan ini.

“Employee Engagement is not really about the employees, it’s really about effective leadership.” (Dr. R L Bhatia)

 

*Josef Bataona, Lahir di Flores 1953. Direktur HR di PT Indofood Sukses Makmur. Sebelumnya, adalah Direktur HR Bank Danamon selama 4 tahun. Selama 31 tahun bekerja di PT Unilever Indonesia Tbk. Di Unilever, selama 10 tahun terakhir menjabat sebagai Direktur HR.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *