Orang Kaya dan Orang Pintar by Azrul Ananda

azrul ananda 3

Orang Kaya dan Orang Pintar

Oleh : AZRUL ANANDA*) | JawaPos, RABU, 13 JULI 2016 05:10

ORANG pintar belum tentu kaya, orang kaya belum tentu pintar. Lalu, bagaimana?

***

Waktu senggang di Jakarta, saya mampir ke sebuah toko sepeda mewah di kawasan SCBD. Lihat-lihat sepeda yang harganya di atas Rp 100 juta per buah.

Saya ditemani seorang mantan atlet sepeda hebat, yang sangat-sangat tahu soal sepeda.

Kebetulan, ada seseorang yang sedang asyik menjajal salah satu sepeda yang dijual. Dia punya banyak permintaan kepada mekaniknya. Minta sadelnya terus dinaikkan, walau sang mekanik (yang saya rasa sangat mengerti sepeda) bilang itu sudah ketinggian.

Teman saya yang ahli sepeda itu pun ikut nimbrung. Dia juga mengingatkan calon pembeli itu bahwa posisi sadelnya sudah ketinggian. Saya –yang sudah lumayan paham sepeda– ikut merasa sama, tapi tidak bilang apa-apa.

Yang jelas, karena tingginya sadel, posisi duduk orang itu memang sudah agak konyol.

Tapi, tetap saja orang itu ngotot. Bahkan dengan nada tinggi bilang posisi itu adalah yang benar.

”Badan kita kalau siang lebih panjang daripada di pagi hari,” katanya dengan nada tinggi.

Dia lantas bercerita tentang pembalap kelas dunia Mark Cavendish, yang memang dikenal cerewet soal setelan sepeda, selalu mengutak-atik tinggi sadelnya (dan bagian lain) sesuai keadaan.

Malas berargumen, kami ya diam saja.

Dalam hati, saya nyeletuk, ”Emange loe Mark Cavendish?”

Orang potongan badan aja sama sekali gak kayak pembalap! Paling mancalnya biasa-biasa saja, tapi sok tahunya minta ampun…

Tentu saja itu hanya cerita yang saya ingat di toko sepeda mewah. Belum lagi cerita-cerita lain saat lihat pameran mobil mewah, toko baju, atau tempat-tempat lain yang lazimnya orang berduit mampir dan berbelanja.

Mungkin ini pemandangan familier: Ada orang –yang mungkin kaya– mengomeli sebuah mobil yang dipamerkan. Ngomel kurang ini, kurang itu. Modelnya jelek lah, warnanya jelek lah, audionya jelek lah, mesinnya seharusnya begini lah, dan lain sebagainya.

Padahal, dia mungkin sama sekali tidak punya pengetahuan teknis soal mobil, tidak punya background desain, dan –kalau melihat cara berpakaiannya– kayaknya juga tidak fashionable. Dia memang pakai baju bermerek, bahkan mereknya kelihatan sampai menyakitkan mata, tapi tetap tidak terlihat fashionable.

Kalau melihat gaya orang-orang seperti itu, pusing juga. Dan kasihan melihat salesman-nya atau orang-orang yang bertugas meladeninya. Di satu sisi ingin menjelaskan yang baik itu seperti apa, kenapa itu seperti itu, tapi yang mau diberi penjelasan mungkin juga tidak bisa menyerapnya.

Parahnya lagi, yang mengeluh dan mengomel itu juga belum tentu beli! Lebih parahnya lagi, yang mengeluh dan mengomel itu terus menyampaikan pendapatnya yang belum tentu benar itu kepada orang lain.

Konsumen adalah raja. Raja adalah yang berkuasa. Tapi, yang berkuasa belum tentu orang pintar. Dan sangat sulit untuk meladeni raja yang bukan orang pintar.

***

Cerita senada juga banyak muncul dari kalangan profesional, yang sering kebingungan menghadapi bos-bosnya, yang notabene orang yang lebih kaya. Apalagi kalau itu benar-benar owner dan sudah agak/sangat berumur.

Di satu sisi, ada profesional yang sekolahnya bagus dan tinggi, kemampuan sebenarnya juga mumpuni. Apesnya saja, dia kalah kaya, jadi tetap harus bekerja untuk orang yang lebih kaya. Dan orang yang lebih kaya itu belum tentu pernah bersekolah. Atau paling tidak, sekolahnya zaman dahulu kala dan sudah tidak update.

Sang profesional ingin melakukan sesuatu dan mengusulkan program/strategi yang mungkin bisa membuat perusahaan lebih besar serta maju. Belum tentu benar, belum tentu berhasil, tapi dasar logika dan pemikirannya mungkin benar.

Sang bos tentu tidak memahami serta memaksakan harus begini dan begitu.

Saya bertemu dengan seorang profesional dari Tiongkok, seorang pimpinan marketing sebuah perusahaan. Kami berdiskusi tentang desain dan branding, juga bagaimana di Asia ini sulit sekali menerapkan promosi desain yang halus dan elegan.

Alasannya simpel: Karena bosnya lebih suka logo yang besar menyakitkan mata. Kalau ada billboard ukuran 8 x 12 meter, logonya kalau bisa memenuhi itu, atau paling tidak pesan-pesannya memenuhi setiap sudutnya. Karena yang dibayar kan 8 x12 meter itu. Masak cuma dipakai separonya, lalu sisanya ”hanya” dijadikan visual rest area.

Memang, sekali lagi, sang profesional belum tentu benar. Elegan belum tentu efektif. Tapi, paling tidak ini bisa dijadikan contoh. Bahwa telah terjadi gap pola berpikir.

Kalau berlanjut, bisa lebih membahayakan. Sebab, yang kaya dan berkuasa itu –kalau ternyata salah– bisa menghambat, mematikan, bahkan membuat frustrasi mereka yang pintar.

***

Sebagai orang yang pernah frustrasi menghadapi yang lebih berkuasa (orang tua, wkwkwkwk), aneh rasanya ketika saya dalam posisi lebih kaya dan berkuasa.

Apalagi ketika punya tim yang harus bekerja keras mengikuti kemauan saya.

Di satu sisi, ada banyak hal yang ingin saya paksakan, karena saya merasa memang harus begitu dan begini. Karena saya merasa mereka belum paham garis besarnya dan belum pernah merasakan nantinya seperti apa.

Di sisi lain, jangan-jangan saya salah dan mereka yang benar. Dan saya menghambat mereka untuk membantu memajukan perusahaan.

Untung, saya belum masuk kategori tua (kayaknya sih begitu, kan belum kepala empat, wkwkwk). Jadi, saya masih cukup fleksibel untuk mencoba memahami sekaligus cukup senior untuk bersabar menunggu hasil. Baik maupun buruk.

Kalau ada anggota tim yang ingin melakukan sesuatu, dengan alasan ini yang katanya diinginkan konsumen, saya akan menahannya dulu.

Sebab, dalam pelajaran marketing, konsumen memang raja, tapi mereka belum tentu tahu apa yang mereka mau. Mereka mungkin teriak-teriak pengin begini dan begitu, tapi mereka belum tentu tahu kalau itu benar atau baik.

Seperti kata Steve Jobs :

It’s not the customer’s job to know what they want.”

Berdasar pengalaman, rasanya itu benar. Kalau saya ”mendengarkan dengan baik dan taat” semua keluhan dan omelan yang saya terima dulu, mungkin banyak karya saya sekarang tidak jadi kenyataan yang besar.

Misalnya ketika Jawa Pos berfokus ke anak muda, membuat banyak pembaca ”tuwir” mengomel dan mengeluh. Misalnya ketika membuat liga basket SMA menjadi DBL, yang dulu juga mengundang banyak cibiran dan protes.

Untung, dulu saya cuek bebek waktu diomeli.

Tapi, saya sendiri juga sering memaksakan kemauan sebagai yang berkuasa (dan yang lebih kaya, wkwkwkwk…). Sekarang saya sudah belajar untuk agak mengerem dan berpikir lebih lanjut.

Lagi-lagi, omongan idola saya, Steve Jobs, saya jadikan pegangan.

Dia bilang :

It doesn’t make sense to hire smart people and then tell them what to do; we hire smart people so they can tell us what to do.”

Kalau merasa punya tim yang pintar, biarkan saja lah mereka berkreasi dan berkarya. Kalau berhasil, itu sangat baik buat mereka (dan masa depan mereka), juga sangat baik untuk perusahaan (dan masa depan perusahaan).

Kalau tidak berhasil, toh ya sudah jelas harus bagaimana…

 

*Azrul Ananda, dilahirkan di Samarinda pada tahun 1977. CEO 0f Jawa Pos Group. Peraih penghargaan World Young Reader Prize pada tahun 2011

silakan juga di klik link : http://www.jawapos.com/read/2016/07/13/38943/orang-kaya-dan-orang-pintar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *